Sifat Ibadu r-Rahman Kesebelas “ Bertafakkur dan Berzikir “

Sifat Ibadu r-Rahman Kesebelas

“ Bertafakkur dan Berzikir “

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لاَيَاتٍ لِأُولِي

اْلأَلْبَاب  ِ(190)  الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمــَوَاتِ وَاْلأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عـَذَابَ النَّار  ِ(191)

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah (berzikir) sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan (brtafakkur) tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), Ya Rabb kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha suci Engkau , maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (Q.S. Ali Imran: 190-191)

Sifat Ibadurrahman yang kesebelas : Menyelami ayat-ayat Allah (Bertafakkur dan Berzikir)

Ibadurrahman adalah sosok hamba Allah yang tiada henti bertafakkur dan berzikir, membaca dan sekaligus menghayati dan menyelami ayat-ayat Allah SWT yang kemudian menghasilkan kemantapan iman dan kematangan aqidah kepada Allah. Setiap apa yang mereka tangkap dari ayat-ayat Allah, mereka sikapi dengan menunjukkan ketaatan kepada-Nya, karena itu mereka tiada pernah lalai akan printah Allah SWT. Mereka disifati Allah dalam Al Qur’an:

وَالَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِآيَاتِ رَبِّهِمْ لَمْ يَخِرُّوا عَلَيْهَا صُمًّا وَعُمْيَانًا

“Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Rabb mereka, maka mereka tiadalah menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta.”(Q.S. Al Furqan: 73)

Menurut pada ulama, ayat-ayat Allah ada dua macam: Pertama disebut ayat-ayat Takwiniyah dan yang kedua disebut ayat-ayat Tanziliyah.

Pertama: ayat-ayat Takwiniyah. Artinya tanda-tanda kekuasaan Allah yang terdapat dan dapat kita saksikan di alam ini, yang dihamparkan di setiap tempat guna menuntun manusia menuju kepada Khaliqnya serta memberikan petunjuk kepada mereka tentang keberadaan-Nya. Dan ayat Takwiniyah yang terdekat adalah apa yang ada dalam diri manusia itu sendiri.

Barangsiapa yang memandang ayat-ayat atau tanda-tanda kekuasaan Allah dengan mata buta, hati yang tertutup dan telinga yang tuli, maka ia tidak akan mengambil manfaat sedikitpun darinya. Sebab hati, telinga, dan mata mereka tertutup, sehingga mereka bisu dan tuli tidak dapat mentadabburinya.

Kedua: Ayat-ayat Tanziliyah. Artinya, ayat-ayat yang diturunkan kepada Rasul-Nya, berupa ayat-ayat wahyu, yang disudahi Allah dengan menurunkan Al Qur’anul Karim kepada hamba dan Rasul-Nya Muhammad SAW. Al Qur’an merupakan ayat-ayat Allah, dan manusia tidak akan mungkin mampu membuat yang serupa dengannya.

Al Qur’an merupakan mu’jizat Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wassalam yang abadi, ayat-ayat yang abadi, yang dapat menyusup ke dalam hati dan pikiran tanpa meminta izin terlebih dahulu.

“Abdullah bin Urwah bin Az Zubair bertanya kepada neneknya Asma’ binti Abu Bakar, ”Wahai nenek, apa yang dilakukan para sahabat jika mereka mendengarkan al Qur’an atau mendengarkannya?” Asma’ menjawab, “Wahai cucuku, mereka seperti yang digambarkan Allah, mata mereka meneteskan air mata, kulit mereka gemetar dan hati mereka tertunduk.”

Bahkan para jin yang mendengat bacaan Al Qur’an pun terpengaruh. Allah SWT berfirman :

“Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya) lalu mereka berkat, ‘Diamlah kalian (untuk mendengarkannya). ‘Ketika bacaan itu telah selesai, mereka kembali kepada kaumnya untuk memberi peringatan. Mereka berkata, ‘Hai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan kitab (Al Qur’an) yang telah diturunkan sesudah Musa yang membenarkan kitab-kitab sebelumnyalagi memimpin kepada kebenaran dan kepada jalan yang lurus.” (Q.S. Al Ahqaf: 29-30)

Syaikh DR. Yusuf Al Qardhawy mengatakan, diantara orang-orang salaf ada yang berkata, “Tadinya aku tidak pernah merasakan kelezatan di dalam Al Qur’an hingga Allah memberi anugerah kepadaku, sehingga aku membacanya seakan-akan aku mendengarkannya langsung dari Rasulullah SAW yang sedang membacakannya di hadapan para sahabat. Maka ketika aku membacanya, seakan-akan mendengarkan langsung dari Jibril yang disampaikan kepada Rasulullah SAW. Kemudian aku naik setingkat lebih tinggi lagi, sehingga seakan-akan mendengarnya langsung dari Allah.”

Ibadurrahman apabila mendengarkan ayat-ayat Al Qur’an maka iman mereka semakin bertambah. Karena Al Qur’an adalah penawar hati mereka. Sementara orang-orang yang tiada iman dalam hatinya, justru membuatnya gelisah, dan mereka enggan mendengarkannya, karena telinga mereka telah tersumbat. Allah SWT berfirman:

وَلَوْ جَعَلْنَاهُ قُرْءَانًا أَعْجَمِيًّا لَقَالُوا لَوْلاَ فُصِّلَتْ ءَايَاتُهُ ءَأَعْجَمِيٌّ وَعَرَبِيٌّ قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ ءَامَنُوا هُدًى وَشِفَاءٌ وَالَّذِينَ لاَ يُؤْمِنُونَ فِي ءَاذَانِهِمْ وَقْرٌ وَهُوَ عَلَيْهِمْ عَمًى أُولَئِكَ يُنَادَوْنَ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ

“Katakanlah, ‘Al Qur’an itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang yang beriman. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedangkan Al Qur’an itu suatu kegelapan bagi mereka. Mereka itu seperti orang-orang yang dipangil dari tempat yang jauh.” (Q.S. Fusshilat : 44)

Allahu A’lam bi as Shawab

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s