« Memiliki Keyakinan Tauhid .. »

Sifat Ibadu r-Rahman Keenam

« Memiliki Keyakinan Tauhid .. »

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لاَ إِلَهَ إلاَّ هُوَ وَالْمَلاَئِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لاَ إِلَهَ إلاَّ هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (18) إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الإسْلاَمُ وَمَا اخْتَلَفَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إلاَّ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْعِلْمُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ وَمَنْ يَكْفُرْ بِآيَاتِ اللَّهِ فَإِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ (19)

“Allah menyatakan bahwasanya tidak ada sesembahan yang haq melainkan Dia, Yang menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang-orang yang berilmu(juga mengatakan yang demikian itu). Tidak ada sesembahan yang haq melainkan Dia Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Sesunggunya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam.” (Q.S. Ali Imran: 18-19)

Sifat Ibadurrahman yang keenam: Tauhid

Allah SWT menyatakan sifat Ibadurrahman yang keenam ini dalam firman-Nya:

وَالَّذِينَ لاَ يَدْعُونَ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا ءَاخَرَ وَلاَ يَقْتُلُونَ النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إلاَّ بِالْحَقِّ وَلاَ يَزْنُونَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ يَلْقَ أَثَامًا

“Dan orang-orang yang tidak menyembah sesembahan lain beserta Allah.” (Q.S. Al Furqan: 68)

Artinya Ibadurrahman mempunyai suatu keyakinan yang menancap dalam qalbu mereka bahwa tidak ada yang patut dan berhaq untuk disembah melainkan Allah SWT. Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin menulis dalam bukunya Syarhu Tsalatsati Al Ushul ketika memberikan keterangan dan penjelasan (Syarah) tentang kandungan makna firman Allah SWT yang terdapat dalam surat Ali Imran Ayat 18.

Kemudian beliau menegaskan bahwa Ibadurrahman yang memiliki kematangan Tauhid meyakini bahwa meskipun ada sesembahan selain Allah, namun itu semua adalah batil, dan tidak berhak disembah, oleh karena tidak memiliki sifat Uluhiyah sama sekali.

Marilah kita simak apa komentar Imam Fakhruddin Muhammad bin Umar bin Husen  Ar Raazi (Penulis Kitab  Tafsir Mafaatihil Ghaib/Tafsir Al Kabir tentang ayat di atas yang terdapat dalam bukunya ‘Ajaibul Qur’an, “Dari ayat di atas kita dapat mengetahui bahwa sebenarnya Allah Ta’ala mendahulukan perintah-Nya untuk berma’rifatut tauhid  (pengenalan terhadap tauhidullah) dari pada perintah memohon ampun kepada-Nya. Sebabnya ialah karena ma’rifatut tauhid menunjuk kepada ilmu ushul (pokok dan prinsip), sedangkan kegiatan memohon ampunan-Nya menunjukkan kepada ilmu yang bersifat furu’ (cabang). Oleh sebab itu jelaslah, ilmu ushul harus didahulukan . Jika kita tidak mengetahui eksistensi Sang Pencipta maka hal itu akan menghalangi tegaknya ketaatan dan penghambaan kita kepada-Nya.”

Prof. DR. Mahmud Saltut mengatakan bahwa Islam menetapkan Wahdaniyah Rububiyah. Artinya, tidak ada Tuhan yang menciptakan, mengatur  dan melaksanakan segala sesuatu, melainkan Allah ‘Azza Wajalla. Kemudian menetapkan Wahdaniyatul Uluhiyah, artinya tidak ada zat yang berhak disembah, dihadapkan kepadanya segala permohonan dan dimohonkan pertolongannya, selain Allah SWT. Syaikh Yusuf Al Qardhawy menambahkan bahwa tauhid ada dua macam: Tauhid Rububiyah dan Tauhid Uluhiyah. Yang disebut Tauhid Rububiyah ialah engkau meyakini bahwa tidak ada Rabb selain Allah, tidak ada Khaliq, tidak ada pemberi rezki melainkan Allah semata, Dialah yang menciptakan langit dan bumi beserta seluruh isinya serta menguasainya.

Adapun Tauhid Uluhiyah ialah jika engkau tidak menyembah, tidak memohon pertolongan, todak berdoa, tidak takut, dan tidak berharap kecuali kepada Allah semata. Karena tauhid inilah Allah menurunkan kitab-kitab-Nya, mengutus rasul-rasul-Nya, agar para rasul itu mengajak kaumnya kepada tauhid ini. Karena itu seruan yang pertama dalam setiap risalah para rasul adlah kalimat tauhid.

Rasulullah SAW pernah mengirim surat kepada beberapa raja yang berkuasa pada saat itu. Kepada Kaisar Rumawi, kepada Muqaqis, kepada Najasyi dan kepada para ahli Kitab dengan menyebutkan ayat yang mulia berikut ini:

“Katakanlah: “Wahai ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan diantara kami dan kalian, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah, dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak pula sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain daripada Allah.” (Q.S. Ali Imran: 64)

Para ahli tafsir telah sepakat bahwa ayat pertama yang diturunkan Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW adalah surat Al ‘Alaq ayat 1-5.

Pada wahyu pertama ini Allah SWT telah mengenalkan beberapa Nama dan Sifat-Nya diantara Asmaul Husna, yaitu,  Ar Rabb (Maha Pemelihara), Al Khaliq (Maha Pencipta), Al Akram (Maha Pemurah, Maha Mulia) dan Al Alim (Maha Mengetahui). Bersamaan dengan itu, manusia dikenalkan dengan eksistensi (wujud) dirinya sebagai seorang hamba, makhluk yang diciptakan, dari sesuatu yang hina (segumpal darah) dan bodoh (tidak tahu). Manusia yang menyadari keberadaan Ar Rabb Yang Maha Pemelihara, sementara dirinya adalah hamba yang dipelihara akan melahirkan sikap Uluhiyah Ta’abbud (menghamba dan menyembah Allah SWT). Secara Verbal sikap ini terangkum dalam kalimat ‘Laa ma’buuda bi haqqin illallaah, tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah SWT. Allah SWT berfirman, “Iyyaaka Na’budu wa Iyyaaka Nasta’iin” (Q.S. Al Fatihah: 5-6).

Di antara keistimewaan Ibadurrahman adalah kematangan tauhidullah ini. Karena itulah Allah SWT memilih mereka sebagai hamba-hamba pilihan yang dinisbatkan langsung dengan-Nya …;

Merekalah Ibadurrahman.

Allahu A’lam bi as Shawab

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s