Pituah Rang Gaek …. Tau di nan ampek

 

Diulang-ulang baliek dek : Buya H.Mas’oed Abidin

 

Di ranah bundo Minangkabau ko ado ampek macam kato, atau caro manyampaikan parundiangan. Ado namonyo kato mandaki, dari bawah ka ateh, aratinyo dari anak-anak  ka urang tuo, dari  kamanakan  ka mamak, nan samustino mamakai caro-caro sopan santun. Talabiah-labiah bakeh urang tuo (bapak mandeh) nan alah malahiakan kito, manggadangkan jo maaja awak. Sasuai bana jo ajaran agamo Islam, kok mangecek ka mandeh nantun bapakaikan qaulan kariman, aratino kato-kato nan lamah lambuik, kato-kato nan panuah ka muliaan.

Ado pulo namono kato malereang, nan panuah ba isi kieh jo bandiang, ba isi patunjuak jo pangaja, biasonyo di pakai dalam pambicaraan antaro urang nan arih bijaksano. Ado lo tampek malatakkan kato no tu. Indak hanyo sakadar mambaco apo nan tampak sajo. Inyo indak mangecek apo nan takana, tapi labiah dahulu mangana-ngana apo nan ka di kecekkan. Buah tutua nyo panuah baisi hikmah pangajaran. Kadang-kadang batingkah jo pituah baisi patatah jo patitih. Aluih tasamek di dalam bana, ta latak di dalam hati, sajuak di kiro-kiro.  Alun bakilek nyo alah takalam.

Ado lo namono kato mandata yaitu kato bajawab gayuang basambuik samo gadang. Kadang baisi galuik jo garah, paningkah lamakno pagaulan. Indak manyingguang suok kida, panguek buhua rang mudo-mudo, abih tingkah dalam garah, kato palanta dek rang saisuk, nan elok ka pangaja, nan buruak samo di tingga an. Ingek maingek an adaik hiduik dek nan mudo, indak mampabia kawan tatungkuik, indak manuhuak kawan sairing, indak mangguntiang dalam lipatan. Baitu adaik samo gadang, disinan iduik  mangkono sero. 

Ado lo namono  kato manurun. Dari nan gadang ka nan ketek, baisi nasihaik jo pitunjuak, ka jadi padoman dek nan ketek. Panuah baisi kasih jo sayang, manjadi suri jo tauladan. Jarang ba-isi kato bangih, jauh nan dari hariak  jo berang, indak pulo mahantak kaki, jauh dari manampiak dado. 

Baitulah, kalau kato nan ampek ko lai tatap bapaguno an jadi paratian kito, Insya Allah di dalam hiduik di dunia nan fana ko kito ka salamaik, dan di akiraik tantu kita ka bahagia pulo. Salanjuikno kito dapek pulo maninggakan katurunan (generasi, kato rang kini) nan arih-bijaksano, nan bisa manjadi pamimpin di tangah-tangah kahidupan urang banyak.

Ta’jub dengan kekuasaan Allah .. Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaha illa Allah wa Allahu Akbar .. Labbayka Allahumma Labbayka .. Laa Syarika Laka Labbayka .. Innal hamda wan Ni’mata laka wal Mulka .. Laa Syarika Laka …

Buruak sabuik an di ranah bundo, kalau rang minang indak tau lai di nan ampek ko. Indak tau di nan bana, indak lo tau di nan salah. Indak tau di nan di suruah. Indak lo tau jo nan di tagah. Alamaik sansaro badan jadino.

Urang nan bijaksano, hanyolah nan tau di alamaik maso lalu, tau di tujuan maso datang, tau di jalan nan sadang batampuah, tau lo di tampek parantian. Baitulah handakno hiduik nangko.

Mudah-mudahan Allah Subhanahu Wa Ta’ala salalu mambimbiang kito kapado ka arifan nan alah di ajakan dek alam ta kambang nan jadi guru ko. Insya Allah.

 

Membaca kekayaan gurindam pengajaran dalam pantun Minangkabau, sebuah kekayaan budaya yang hampir lenyap

Adaik dunia baleh mambaleh,

 adaik tapuak jawek manjawek,

sipaik dubalang kok tapakai,

banyak rakyaik kama upek.

 

Biasokan anak-anak jo sumbayang,

aja batauhid sarato iman,

Santoso dunia di akhiraik juo sanang,

lapeh utang mandeh jo ayah nan ka bajalan.

 

Dibao ribuik dibao angin,

dibao langau dibao pikek,

barih balabeh kok tabungin,

urek tunggang namuah tabukek.

 

Biduak didayuang manantang ombak,

laia dikambang manantang angin,

nakodoh nan awas dikamudi,

padoman nan usah dilapehkan.

 

 

Biasokan anak-anak jo sumbayang,

aja ba tauhid sarato iman,

Santoso di dunia jo di akhiraik juo sanang,

lapeh utang mandeh sarato ayah nan ka pulan.

 

 

 

 

Dibao ribuik dibao angin,

dibao langau dibao pikek,

barih balabeh kok tabungin,

urek tunggang namuah tabukek.

 

Talau indak jauah dari Padang Alai.

Air sarasah dakek pakubuan.

Kalau indak basatu sajak mulai.

Sangaiklah susah mancapai tujuan.

 

Barakik2 kaulu…

baranang2 katapian….

 Bapacik ka nan ndak tau….

seso badan kamudian.

 

Ka Sungai limau naik sampan,

Pai ka Piaman taruih ka Pauh ,

Lai bana bausaho sakuek badan,

banyak bana urang nan indak namuah.

 

Ikhlas itu hiasan hati …

Pelukis semua tindakan dan gerak ..

Ikhlas ada karena keyakinan ..

Tidak mendua kapada Allah Azza wa Jalla ..

HANYA DIA saja tempat berlindung ..

DIA pula tempat meminta …

DIA pula tempat bernaung ..

DIA adalah segala galanya. ..

Dari DIA semua ini ada …

Kepada DIA semua ini akan kembali ..

Dengan keyakinan itu IKHLAS akan tumbuh ..

Tidak mungkin ikhlas lahir dari bathin yang gersang ..

Tidak mungkin Ikhlas lari dari mengingati Allah Subhanahu wa Ta’ala ..

Insyaallah …

Amin.

 

Koto Baru tapek bakumpua urang di hari pakan,

talataknyo tinggi di pinggang bukik,

Basusah-susah bana kito mambari masukan,

Kalau hati alah indak namuah memang sulik.

 

Baduo batigo pantun sairiang,

dibuek dek urang Minang.

Kok carito taruih tagaiang,

bilo lah hiduik akan bisa tanang.

 

Dari Medan taruih ka Padang Sidempuan,

Silek tuo miliak urang Kumango,

Sulit memang untuk mancapai tujuan,

Kalau  tekad jo kemauan nan indak dipunyo.

 

Kayu Aro kabun tehnyo indak bapaga,

manjalo ikan haruih tekun jo saba,

supayo hiduik bisa tanang jo bahagia,

bakarajolah salagi bisa karano Allah Ta’ala.

 

 

 

Batiak cimangko tangah padang,
Masak baparam dalam paneh,
Itiak jo anso nan baranang,
Baa kok ayam mati lameh?

 

Ilia barago,

mudiak basenggan.

Disangko galeh lai balabo,

kironyo pokok nan tamakan.

 

Kabau den nan panjang tanduak,

Nan bakabek sambilan tali,

Adiak den nan panjang abuak,

Nan minyak di tangan kami.

 

Apo dirandang di kuali,

Padi sipuluik tulang ladang,

Apo diarok pado kami,

Ameh tidak banso pun kurang.

 

 

Bulan tabik bintang bacahayo,
Turun gagak makan padi den,

Singgah mamakan padi Jambi,

Kok tolan indak picayo,
Tariak rencong balah dado den,

Manyilau jantuang putiah hati.

 

 

Kain ameh deta kasumbo,

Sarawa guntiang ‘rang Batawi,

Jaiktan Sutan Kampuang Perak,

Dijaik sadang tangah hari,

Iliakan pasia Kampuang Lato,

Singgah ka rumah jurumudi,

Batang ameh rantiang suaso,

Buahnyo intan dengan pudi,

 

Pucuak dihuni buruang merak,

Urek dilingka nago sati,

Pipik nak inggok ka rantiangnyo,

Lai ko raso ka manjadi?

 

Babelok aia di Mingkudu,

Babelok lalu diganangkan,

Ijuak panyaga kulik manih,

Samak rimbonyo padi Jambi,

Tagah dek pandai malatokan,

Ka Puruih pandan manjarami,

Tidak patuik tolan baitu,

Diguyu lalu digamangkan,

Dipujuak lalu dipatangih,

Sangaik taibo hati kami,

Taga dek pandai mangatokan,

Kuruihlah badan maidok’i.

 

Akhirnya, barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, pasti Allah akan memperbaiki keadaannya, pasangan hidupnya, keluarganya dan anak turunannya.                                                                                                                                                                                                                                             

 

Allah Subhanahu Wata’ala berfirman :

Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan ke luar.

(QS. At-Thalaq :2)

 

Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Allah menjadikan baginya kemudahan dalam urusannya.

(QS. At-Thalaq :4)

 

Pesan Allah amatlah jelas,

Bertakwalah kepada Allah Subhanahu Wata’ala dan jangan gegabah dalam urusan kasih sayang berumah tangga dan beranak pinak.

 

BERANAK TENTU TIDAK SAMA DENGAN BERTERANAK ….

 

Karena boleh jadi sesudah itu Allah akan mengadakan sesuatu yang baru. Jika ada saran untuk mengatasi hal yang terangkum dalam menghindari segala sesuatu yang bisa menjadi pemicu berkurangnya kasih sayang atau berbedanya tanggung jawab kedua orang tua nya sebagaimana disebutkan sebelumnya, maka  para ulama dan tokoh masyarakat di setiap desa dan kota, kerabat dan keluarga besar harus bekerja keras untuk mengatasi konflik di tengah tengah rumah tangga tersebut melalui lembaga-lembaga pendamai yang berwenang dan beranggotakan orang-orang yang disegani dan dihormati dimasyarakatnya, dan senantiasa menjaga ibadahnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Sehingga setiap orang yang menghadapi masalah seperti ini bisa memohon nasihat ke sana. Dengan demikian diharapkan kasus-kasus semacam ini bisa berkurang, dengan izin Allah jua.

Mananti iqamat menunggu shalat berjamaah

Kasuri Tuladan Kain, Kacupak Tuladan Batuang

PESAN RANG GAEK

Kasuri Tuladan Kain, Kacupak Tuladan Batuang

Falsafah Pakaian Pangulu

Untua Dipakai Hiduik Banagari

Sakapua Siriah

Kaganti siriah nan sakapua – umpamo rokok nan sabatang – tacinto bajawek tangan – jo diri dunsanak nan basamo – kok untuang pambari Allah – kasuri tuladan kain – kacupak taladan batuang -

Akan ganti sirih sekapur tulisan nan ambo buekko – sabab ba alah dek baitu – aluran badan diri ambo – tantangan tulih manulih – aka singkek pandapek kurang – ilimu di tuhan tasimpan nyo – tapi samantangpun baitu – bapalun paham nan haluih – dek ujuik manantang bana – jan kalah sabalun parang – dipabulek hati nurani – untuang tasarah bagian – walau ka angok angok ikan – bogo ka nyawo nyawo patuang – patah kapak batungkek paruah – namun nan niaik dalam hati – mungkasuik tatap basampaian – di cubo juo bagulambek – hanyo harapan dari ambo – kapado dunsanak bakuliliang – kok basuo kalimaik nan ndak jaleh – titiak jo koma nan salah latak – usah dicacek langkah sumbang – sabab baitu kato ambo – dalam diri ambolah yakin – sadonyo dunsanak nan datangko – tantu bakandak tabu nan manih – kok tabu tibarau tasuo – itu nan ado diambo – pado manjadi upek puji – jan jatuah dihimpok janjang – nak jan mambarek ka akiraik – ambo nak mintak di ma’afkan.

JAM GADANG

JAM GADANG

Barieh balabeh minangkabau – sanitiak tiado hilang – sabarih bapantang lipua – nan salilik gunuang Marapi – sa edaran Sago jo Singgalang – salingka Talang jo Kurinci – sampai kalauik nan sabideh – warih nan samo kito jawek – kato pusako nan diganggam – ka ateh ta ambun jantan – kabawah ta kasik bulan – niniak moyang punyo hulayaik – hak nyato bapunyo – ganggam nyato ba untuak – salaruik salamo nangko – namo nyo kito urang minang – dek ketek kurang pangana – lah gadang aka pailang – jalanlah dialiah urang lalu – cupak dipapek rang panggaleh – dek elok kilek loyang datang – intan tasangko kilek kaco – disangko bulek daun nipah – kiro nyo picak ba pasagi – diliek lipek ndak barubah - dikambang tabuak tiok ragi – pado wakatu iko kini – lalok sakalok ba rasian – pikia nan palito hati – nanang nan baribu aka – dalam tanang bana mandatang – paham tibo aka baranti – bana lah timbua sandiri nyo – asah kamudi disamoan – jikok padoman dibatua an – samo mancinto ka nan baiak – kok indak tajajak tanah tapi – indak kudaraik dari kito – hanyo kuaso dari tuhan – sasek suruik talangkah kumbali – pulang nyo ka balabeh juo – baitu adaik nan bapakai – kok sasek diujuang jalan – ba baliak ka pangka jalan – kito pilin aka nan tigo – suatu nan jahia janyo aka – kaduo mustahia janyo aka – katigo nan wajib janyo aka – baiyo iyo jo adi – ba tido tido jo kako – barundiang jo niniak mamak – sarato nan tuo cadiak pandai – langkok jo imam jo tuangku – nan mudo arih budiman -bundo kanduang samo di dalam – asah lai duduak jo mupakaik – nak dapek bulek nan sagoloang – nak buliah picak nan salayang – saukua kito nan basamo – kito babaliak ba nagari.

Melah nyo barih dek pangulu

Nan mudo utang mamakai

Kok lah janiah aia di ulu

Tando muaro kasalasai

Manuruik pitua minangkabau – kalau rang mudo tanah minang – tantu sajo tabagi duo – nan partamo namo nyo anak bujang – nan kaduo namo nyo anak gadih – kalau di gabuang kaduonyo – jo caro bahaso ibu – sabutan nyo uda jo uni – surang bujang nan surang gadih – imbauan sarupo itu – bapakai sajak lahia kadunia – sampai kapado nyo lah kawin – kutiko lubuak alah bapancang – nan padang alah barajok – nan bujang lai pai ka rumah urang – nan gadih lah naiak rang sumando – kalau nan sipaik anak bujang – paliang indak tabagi tigo – partamo bujang Parisau – nan kaduo bujang Pangusau – nan katigo bujang Pusako – buliah dipiliah salah satu – bujang nan ma kakito pakai. Kalau nan untuak anak gadih – buliah dibagi tigo pulo – nan partamo gadih Alang alang – nan kaduo gadih Bungo malua – nan katigo gadih Bungo cangkeh – kok dicaliak mamangan minangkabau – nan tapakai di anak gadih – mancaliak batihnyo sajo lai sulik – apo lai mancaliak muko – kok diambiak arati kato – gadih pusako tanah minang – tasimpan di kasah rumin – nan diam di ateh anjuang – umpamo padi ranik jintan – nan tumbuah dilereang bukik – sacotok usah dek ayam – satangkai usah dek pipik – pandai manjaik manarawang – kok tanun nan inyo kacak – sarik lah kain tabangkalai – kok dicaliak masak kamasak – lah cukuik sadonyo ragam gulai – jokok dicaliak salampih lai – di zaman maso saisuak – niniak mamak mambuek rumah – asah banamo rumah gadang – labiah banyak marusuak jalan – kok indak mambalakang bana – ka jalan gadang nan lah ado – indak sarupo maso kini – dicaliak urang mambuek rumah – basasak an katapi jalan – dek sabab karano itu. Dicaliak ma’ana kato – dirunuik kato nan tadi – anak gadih di minangkabau – indak buliah manjadi cover - samisa iyasan sampul majalah – nan banyak kito caliak kini – sabab ba alah dek baitu – padusi di minang kabau – nan di imbau jo bundokanduang – bamulia an sapanjang adaik – lah rintang duduak jo sukatan – dek sabutan untuak baliau – ambun puro ganggaman kunci – kok harato lah tibo ateh rumah – padi lah naiak kateh lumbuang – kunci baliau nan mamacik – pasak baliau nan mangungkuang – pandai mambagi samo banyak – bijak manimbang samo barek – mahia maukua samo panjang – walau dicaliak maso kini – dek laku satangah niniak mamak – bakato kareh tiok hari – ma hariak ma antam tanah – batampuak buliah nyo jinjiang – batali buliah nyo irik – buliah nyo itam nyo putiahan – bulek sagolek kato inyo – dek sabab karano itu – lah banyak sawah nan tagadai – baiak tasando jo tajua – lah tandeh sawah jo ladang – gurun caia taruko tandeh – itu pulo pangka bala nyo – lah banyak padusi nan marasai – langkah lah banyak nan takabek – nan indak untuak nan nyo tariak – nan indak baban nan inyo pikua – lah pai manjawek upah – baiak manumbuak jamua urang – atau pai basiang parak – ado nan pai batanam – komah lah samo kito caliak – dek harato lah licin tandeh – kutiko badan lah gaek – pai ma unyi panti jompo – anak indaklo ma acuahan – kok lai juo bapusako – tantu indak co itu bana.

Sabuah lai nan takana – ka uda jo uni maso kini – falsafah pakaian lah nyo tuka – nan lai manuruik adaik – falsafah pakaian minangkabau – pakaian palampok tubuah – pakaian pandindiang tubuah – pakaian panutuik malu – pakaian panutuik auraik – kok pakaian palampok tubuah – tantu lah bisa kito caliak – apobilo barang nan dilampok – jaleh ndak bisa kito caliak – dari subaliak nan malampok – kok pakaian pandindiang tubuah – tantu sajo baitu pulo – barang nan kito dindiang – lah jaleh indak kanampak – dari baliak nan mandindiang – kok pakaian panutuik malu – nan kamambuek kito malu – paralu ditutuik rancak rancak – agak saketek buliah mewah – nak tatutuik malu dari kaum – indak kamungkin do raso nyo – kalau kito pai baralek – jo pakaian nan alah cabiak – kaum kito sato dapek malu – tapi kini dek uni jo uda – guno pakaian pambungkuih tubuah – lah bisa kito bayangan – kalau barang nan kito bungkuih – lah jaleh samo bantuak nyo – jo bantuak bungkuih nan dilua – kok dapek uni jo uda – nan ado diranah minang – ijan tabao rendoang pulo – nan sasuai jo bunyi pantun.

Barakik rakik ka hulu

Baranang ranang katapian

Basakik sakik daulu

Basanang sanang kamudian

Elok nagari dek pangulu

Rancak nyo kampuang dek nan tuo

Elok musajik dek tuanku

Rancak tapian dek nan mudo

Kasuri Tuladan Kain, Kacupak Tuladan Batuang, Pesan Rang Gaek

Pesan Rang Gaek

Kasuri Tuladan Kain, Kacupak Tuladan Batuang
Falsafah Pakaian Pangulu
Untua Dipakai Hiduik Banagari

Oleh : Buya H. Mas’oed Abidin

Sakapua Siriah, Pengantar kata

Kaganti siriah nan sakapua –
umpamo rokok nan sabatang –
tacinto bajawek tangan –
jo diri dunsanak nan basamo –
kok untuang pambari Allah –
kasuri tuladan kain –
kacupak taladan batuang –

Akan ganti sekapur sirih, umpama rokok yang sebatang, maksud hendak berjabatan tangan, dengan masing-masing diri dunsanak bersama Jika ada untung pemberian Allah, akan menjadi suri teladan kain, menjadi cupak teladan acuan bersama.

Tulisan nan ambo buekko –
sabab ba alah dek baitu –
aluran badan diri ambo –
tantangan tulih manulih –
aka singkek pandapek kurang –
ilimu di tuhan tasimpan nyo –
tapi samantangpun baitu –
bapalun paham nan haluih –
dek ujuik manantang bana –
jan kalah sabalun parang –
dipabulek hati nurani –
untuang tasarah bagian –
walau ka angok angok ikan –
bogo ka nyawo nyawo patuang –
patah kapak batungkek paruah –
namun nan niaik dalam hati –
mungkasuik tatap basampaian –

Jika di ungkapkan dalam bahasa Indonesia, isinya kira-kira sebagai berikut ; (Tulisan yang hamba bikin ini, sebab karenanya, setentang badan diri, sehubungan tulis menulis, akal masih pendek dan pendapat masih kurang, ilmu di Tuhan tersimpannya.

Sungguhpun demikian, bersimpul keinginan yang halus, karena ingin mengujudkan yang benar, agar jangan kalah sebelum perang, di bulatkan hati nurani, untuang terserah pada bagian (nasib),

Walau sangat susak sebagai ikan bernafas, walau dalam keadaan sulit bernafas sekalipun,
patah sayap bertongkat paruh,
namun yang tersirat di dalam hati, maksud tetap akan disampaikan).

Dalam ungkapan bahasa budaya Minangkabau ini, tampak jelas bahwa ada ada pengakuan dan sekaligus rasa tawadhu’ atau tidak menyombongkan diri, bahwa sebagai manusia ilmu tetap kurang.

Yang maha berilmu itu hanya Allah semata sebagai di ungkapkan “aka singkek pandapek kurang – ilimu di tuhan tasimpan nyo – artinya, akal masih pendek dan pendapat masih kurang, ilmu di Tuhan tersimpannya.”

Pengakuan terhadap kekurangan diri ini menjadikan seseorang tetap berupaya untuk maju.

Dorongan untuk berbuat lebih baik itu, terungkap di dalam kalimat “tapi samantangpun baitu – bapalun paham nan haluih – dek ujuik manantang bana – jan kalah sabalun parang – jan kalah sabalun parang – dipabulek hati nurani – untuang tasarah bagian –.

Maknanya sungguhpun banyak kekuarangan dan keterbatasan yang dipunyai, ada bersimpul keinginan yang halus yang ternukil dalam nurani, karena ingin mengujudkan yang benar, agar jangan kalah sebelum perang, di bulatkan hati nurani, untung terserah pada bagian (nasib)”.

Di sini kita lihat ada pemahaman dan tekad yang bulat hendak meraih keberhasilan mesti diikuti oleh tawakkal kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kesadaran akan kekurangan diri, manakala memiliki tekad kuat di dalam hati, diiringi dengan usaha sekuat tenaga untuk meujudkan keinginan hati tersebut, serta dipandu oleh tawakkal kepada Allah, adalah modal utama untuk maju.

Di sini terletak nilai kearifan lokal Minangkabau, agar setiap generasi itu memikili cita-cita tinggi, rajin bekerja, dan bertawakkal kepada Allah.

Di cubo juo bagulambek –
hanyo harapan dari ambo –
kapado dunsanak bakuliliang –
kok basuo kalimaik nan ndak jaleh –
titiak jo koma nan salah latak –
usah dicacek langkah sumbang –
sabab baitu kato ambo –
dalam diri ambolah yakin –
sadonyo dunsanak nan datangko –
tantu bakandak tabu nan manih –
kok tabu tibarau tasuo –
itu nan ado diambo –
pado manjadi upek puji –
jan jatuah dihimpok janjang –
nak jan mambarek ka akiraik –
ambo nak mintak di ma’afkan.

Indonesianya ;
(Dicoba pelan-pelan berangsur-angsur, menjadi harapan dari hamba, kepada dunsanak sekeliling, jika bertemu kalimat yang tidak jelas, titik dan koma salah letak, janganlah di cari langkah yang sumbang letaknya.

Sebab demikian harapan hamba, dalam diri hamba ada keyakinan, bahwa semua dunsanak yang datang ini, tentu semua berkehendak tebu yang manis.

Kalau tebu tibarau, yang tersua, karena itulah yang ada pada hamba.

Daripada menjadi umpat puji, agar jangan jatuh ditimpa tangga, agar jangan memberati di akhirat, hamba lebih dahulu hendak meminta dimaafkan).

Dalam bertutur kata ada kaidah di Minangkabau “bakato di bawah-bawah” yang mengandung makna ada keharusan tidak boleh membanggakan diri.

Kearifan ini adalah termasuk ajaran syarak, yaitu “kullu dzi ‘ilmin ‘alimun” artinya setiap yang berilmu, masih ada yang lebih berilmu.

Dalam ungkapan keseharian kini disebutkan, di atas langit masih ada langit.
Takabur dan menyombongkan diri satu sikap tercela di dalam tata pergaulan Masyarakat Adat.

Sikap tawadhu’ atau tidak menyombongkan diri itu, terlihat dari cara berucap dan menyampaikan maksud tujuan.

Di sini kita melihat kekuatan kata di Minangkabau itu.

Seperti di ungkapkan di atas, kita belum tentu dapat memenuhi kehendak semua orang. Walau semua orang yang datang mengharapkan sesuatu yang menyenangkan dan memuaskan hatinya.

Seperti di ungkapan “sadonyo dunsanak nan datangko – tantu bakandak tabu nan manih”

Adalah satu keniscayaan bahwa semua semua berkehendak tebu yang manis.
Namun dalam realita kehidupan, tidak semuanya manis. Ada juga yang hambar tidak berasa.

Di sinilah terletak kearifan itu, bahwa “ kok tabu tibarau tasuo – itu nan ado diambo –.
Kalau tebu tibarau, yang tersua, karena itulah yang ada pada hamba.
Agar tida terjadi umpatan, yang dapat berakibat kepada putusnya hubungan atau rusaknya kekeluargaan dan kekerabatan, maka rela dan maaf sangat diperlukan.

Umumnya orang akan memulai pembicaraannya dengan kalimat seperti di ungkapan ini, “pado manjadi upek puji – jan jatuah dihimpok janjang – nak jan mambarek ka akiraik – ambo nak mintak di ma’afkan”.

Kemaafan berkaitan dengan kebahagiaan di dunia, karena hubungan silaturahim tetap baik, dan di akhirat juga mendapatkan pahala.

Kalimat ini, menjadi bukti bahwa di dalam bertutur kata, orang Minangkabau tidak semata memikirkan wujud duniawi semata, tapi juga berfikir untuk kehidupan akhiratnya.

(bersambung, Insya Allah)

Wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wa barakatuh

Kieh Kato Sampai

Pesan Rang Gaek

 

Kieh Kato Sampai

Oleh : H. Mas’oed Abidin

 

Minangkabau adalah pula wilayah sastra. Generasi Minangkabau terkenal kuat, karena kato. Kata adalah sesuatu kekuatan budaya yang dominan di dalam pergaulan bertata kerama di Minangkabau.

Bila seseorang tidak mengerti dengan kiasan dan ujung kata yang ditujukan kepadanya, maka ia dipandang sebagai orang “kurang” atau orang yang  rendah pikir, sehingga digambarkan dengan ungkapan berikut:

 

            “tak tahu di rundiang kato putuih

                tak tahu di kieh kato sampai”

           

(tak tahu pada  rundingan kata putus

            tak tahu  pada kiasan kata sampai).[1]

 

Hancurnya moral lebih banyak disebabkan kehancuran penegak moral itu. Bila kita melihat salah satu bimbingan syarak, maka moralitas satu kaum atau bangsa dipegang utamanya oleh kaum ibu.

Di Minangkabau kaum ibu disebut bundo kanduang.

Pesan Agama menjelaskan bahwa “kaum perempuan adalah tiang sebuah negeri, bila dia baik akan baik pula negeri itu dan bila mereka telah rusak, akan binasalah negeri itu”.

Maka tidak salah manakala orang Minangkabau menghormati kaum perempuan. Wisramn Hadi, menyebutkan Minangkabau “Negeri kaum Perempuan”, tidaklah berlebihan.

Karena itu menjaga muruah (marwah)  sebagai perempuan dan juga lelaki yang akan melindungi perempuan itu, menjadi amat penting dalam kato di Minangkabau, seperti yang diungkapkan dengan:

 

“Arang lah tacoreang di muko,

aiklah sakuliliang badan

Lah cabiak baju di dado

Tak ka tatutuik jo tapak tangan”

 

(Arang sudah tergores di muka,

Aib telah sekeliling tubuh,

Telah robek baju di dada

Tak akan tertutup dengan telapak tangan). [2]

 

Menambah yang telah ada merupakan bakti kepada ibu sebagai imbalan dari kasih sayangnya yang tidak mungkin terbalas itu, sehingga seorang ibu menasehati jejakanya yang baru menikah:

 

“Kok indak ka manambah

jan dicinto mangurangi

Kok tak ado pitih balanjo,

elok usaho dipabanyak,

kok tak ado pulo usaho,

tolonglah urang jo bicaro,

panjangkan aka jo budi”

 

(Kalau tidak akan menambah

jangan dicita mengurangi

kalau tak ada uang belanja

baiklah usaha diperbanyak

kalau tak ada pula usaha

tolonglah orang dengan bicara

panjangkan akal dengan budi).[3]

 

Demikianlah seorang laki-laki harus menjaga ketentraman rumah, kendati pun pada suatu waktu ia akan menjadi sumando (semenda) orang lain. Di rumah isterinya itu, janganlah pula sampai menyusahkan.

Di sini pun laki-laki sebagai suami menjadi pagar baja bagi keluarga istrinya.  

Dia harus menjadi ”sumando niniak mamak” (semenda ninik mamak), yang tahu akan tugas dan kewajibannya di rumah istrinya.

Andaikata para jejaka yang meninggalkan rumah ibundanya gagal dalam memenuhi bebannya, maka kesalahan tumbuh karena kelalaian diri seorang jua adanya.

 

“Bukan salah bungo limbayuang

Salah dek banda mangulito

Buka salah bundo manganduang

Salah dek badan nan buruak pinto

 

(Bukan salah bunga lembayung

salahnya bamban manggelita

bukan salah bunda mengandung

salahnya badan yang buruk pinta)[4]

Kesalahan diri karena tidak hendak memperbaiki akan berujung kepada penyesalan sepanjang hayat. Tidak dapat tidak akan membawa badan larat melarat, berrurai air mata.

Kesalahan diri lazimnya datang karena tidak mau menuruti nasehat dan petuah orang tua jua adanya.

“Lieklah mande dadak mande

Habih dikaih ayam sajo

Lieklah mande anak mande

Makan bakuah aia mato”

 

(Lihatlah bunda dedak bunda

habis dikais ayam saja

Lihatlah bunda anak bunda

Makan berkuah air mata).

 

Petaruh kepada seorang lelaki jejaka yang beranjak meninggalkan rumah, dengan teguh dilakukan oleh ayah bunda.

Pesan pertama yang mesti diikuti dan dipegang dalam tata pergaulan adalah menghormati ibu.

Di manapun kita berada ada keharusan mencari  ibu atau mandeh, sebelum mencari yang lainnya.

Senyatanya ini adalah ajaran syara’ atau agama Islam yang hakiki, bahwa sorga dan kebahagiaan ada pada kerelaan seorang ibu.

Ridha Allah akan diperdapat karena ridhanya ayah bunda.

Kemudian dilanjutkan bahwa sorga terletak di bawah telapak ibu. Di sinilah pertanda hidupnya akal budi dengan menghormati ayah dan ibu.

 

Kok buyuang pai ka pakan

Iyu bali balanak bali

Ikan panjang bali dahulu

Kok iyo buyuang ka bajalan

Ibu — mande — cari dunsanak cari

Induak samang cari dahulu

 

(Kalau anak pergi ke pekan

yu beli belanak beli

ikan panjang beli dahuu

kalau bujang pergi berjalan

ibu cari dunsanak cari

induk semang cari dahulu).[5]

 

Sinar dari garis ibu itulah hakikinya turunan manusia. Ibu yang mengandung sembilan bulan sepuluh hari dengan derita di atas derita. Garis ibu pulalah garis turunan manusia pertama kali. Tidaklah manusia akan hadir kebumi, beranak pinak jika yang ada hanya kaum Adam belaka.

Dari pada Adam yang ditempa dari tanah ibarat tembikar itu, dengan kekuasaan Allah ditiupkan ruh kedalam jasadnya yang telah berupa dan berbentuk.

Adam pun diberi kemulian dengan ilmu. Dihiasi pula hidupnya dengan kehendak, nafsu dan keinginan yang dikendalikan oleh akal fikiran sehat , dan  dikunci oleh akal budi. Konon, dari batang tubuh Adam ini diambil sebilah tulang rusuknya oleh Allah Azza Wajalla untuk menciptakan nenek kita Siti Hawa.

Sesungguhnya, peristiwa ini ibrah atau ibarat sangat dalam bahwa lelaki dan perempuan adalah batang tubuh yang satu Maka ada kewajiban, bahwa antara satu dan lainnya, antara kaum lelaki dan kaum perempuan, mesti saling menjaga harkat kemuliaan.

Dari batang tubuh yang satu itu pula kemudian dilahirkan laki-laki dan perempuan yang banyak, beranak pinak, bercucu bercicit, hingga kegenerasi kini dan esok, sampai hari kiamat nanti.

Maka nasehat dan petuah tidak semata datang dari ayah. Tetapi bermula dari ibu, melalui jujai dan menjujai.

Di sini kita melihat kearifan budaya adat Minangkabau yang meletakkan penghormatan kepada mande hingga memakai sistim matrilineal, yang bukan matriarchaat, sebab kekuasaan ayah masih dominan dalam nasab.

Karena itu, orang Minangkabau bernasab ke ayah, bersuku ke ibu dan bersako ke mamak, dengan artian bermartabat gelar dari mamaknya.

Maka nasehat mande adalah symbol garis turunan ibu. Ketika nasehat mande tidak dihiraukan, bencana akan dating timpa bertimpa, dan malapetaka mengintai dimana-mana.

 

Ijuk akan sama di hamparan,

berbandar ke Limau purut,

esok akan sama dirasakan,

nasehat bunda tidak diturut.

 

(ijuk akan sama di hamparan,

Berbandar ke Limau Purut,

Esok akan sama dirasakan,

Bila nasehat bunda tidak dituruti.

 

Walaupun bahaya itu dirasakan juga bersama-sama kelak kemudian hari di yaumil mahsyar (isuak kan samo dirasokan). Namun ucapan kato dari ibu itu bukan berarti penyesalan, akan tetapi hanyalah karena hendak berbagai sedih saja.

Hakekat nasehat dari mande dalam garis keturunan ibu, jika selalu diperpegangi akan menjadi sesuatu yang baik.

 

Siriah naiak junjuangan naiak

Bari bajanjang kayu laban

Sansai baiak binaso baiak

Badan ang juo manangguangkan

 

(sirih naik junjungan naik                           

beri berjenjang kayu laban

sengsara baik binasa baik

badanmu juga menanggungkan)

 

Ibu yang memberikan pedoman dan nasehat itu tidak akan apa-apa, anak laki-laki yang akan menanggungkan (merasakan), bila menyimpang dari ketentuan pesan tersebut.

Seorang laki-laki secara fitrah banyak menentukan sesuatu perbuatan dengan alamnya. Andaikata dalam sesuatu pencapaian harapan, di alami benturan-benturan kehidupan, maka kembalilah harapan itu ditumpahkan kepada ibu (bukan ayah), sebagaimana harapan Malin Deman kepada Mande (ibu) Rubiah yang melakoni peranan ibu Minangkabau dalam Kaba Malin Deman:

 

“Anak todak dikulik lokan

Disemba dek buruang alang

Dibao tabang ka sasaran

Hinggok di rantiang kayu landak

Jikok indak mande katokan

Nyao putuih badanlah hilang

Tasirah tanah pakuburan

Kasiah sayang bacarai indak”

 

(anak todak di kulit lokan

disambar oleh burung elang

dibawa terbang ke sasaran

hinggap di ranting kayu landak

jika tidak bunda katakan

nyawa putus badanlah hilang

termerah tanah pekuburan

kasih sayang bercerai tidak).[6]

 

Dalam sikap hidup bermasyarakat dijelaskan dalam fatwa adat:

 

“Kaluak paku kacang balimbiang

pucuaknyo lenggang-lenggangkan

dibao urang ka Saruaso

Anak dipangku kamanakan dibimbiang

Urang kampuang dipatenggangkan

Dijago nagari jan binaso.

 

(keluk paku kacang belimbing

pucuknya lenggang-lenggangkan

dibawa orang ke Saruaso

Anak dipangku kemenakan dibimbing

Orang kampung dipertenggangkan

Dijaga nagari jangan binasa).[7]

 

Dalam pepatah adat, akan digambarkan sebagai obyek penelaahan akan tetapi juga harus dijadikan suri tauladan sebagai guru,  sebagaimana disebutkan dalam ungkapan berikut:

 

            “Panakiak pisau sirauik

                Ambiak galah batang lintabuang

                Salodang ambik ka nyiru            

Nan satitiak jadikan lauik

Nan sakapa jadikan gunuang

Alam takambang jadikan guru”

 

(Penakik pisau seraut

ambil galah batang lintabung

salodang jadikan niru

yang setitik jadikan laut

yang sekepal jadikan gunung

alam terkembang jadikan guru).[8]

 

Di sini ternyata lagi, betapa besar pengaruh monisme yang mengakibatkan aspek emosional bahasa itu. Coba kita perhatikan pepatah adat Minangkabau berikut:

 

“Kalau dibalun sabalun kuku

Kalau dibantang  saleba alam

Walau sagadang bijo labu

Bumi jo langik ado didalam”

 

(Kalau digumpal  sekecil kuku

kalau dibentang selebar alam

Walau sebesar biji labu

Bumi dan langit ada di dalam).

 

“Kalimaia ditimpo batin

Mati ditimpo galo-galo

Dalam laia ado babatin

Dalam batin bakulimaik pulo

 

(Kelemayar ditimpa batin

mati ditimpa gala-gala

dalam lahir ada berbatin

dalam batin berkelipit pula).

 

Emosi yang kuat dapat  meraba isi ungkapan paradok di atas.

Begitupun “dalam laia ado babatin” merupakan alihan dari “dalam tersurat ada tersirat“. Oleh sebab itu pula pepatah-pepatah seperti dibahas tidak kita pandang sebagai sikap pesimistis, sebab selamanya harus dicari pada daerah jangkauan emosi. Perhatikanlah pula pepatah yang berikut ini ;

 

“kok mandi  di hilia-hilia

kok manyauak di bawah-bawah

kok bakato marandah-randah

kok anak bapisau tajam

kok bapak badagiang taba

 

sapandai-pandai mancancang

tungkahan juo nan kalusuah

sapandai-pandai batenggang

sipangka juo nan ka luluah”

 

(kalau mandi di hilir-hilir

kalau menyauk di bawah-bawah

kalau berkata merendah-rendah

jika anak berpisau  tajam

kalau ayah berdaging tebal

sepandai-pandai mencencang

landasan juga yang akan lusuh

sepandai-pandai bertenggang

sipangkal juga yang akan luluh).[9]

 

Penghargaan terhadap alam mengajak emosi untuk menempuh jalan belakang, atau dari seluruh penjuru (atau yang tersirat) untuk memperoleh hakekat yang dikandung oleh pepatah tersebut. Nanti jika emosi sudah sanggup meraba, barulah pikiran kita menampak kebenarannya.

Demikian terang, betapa aspek emosional itu selalu bergandengan dengan logika dalam bahasa Minangkabau yang berfungsi sebagai pendalam pengertian dan menjaga keindahan bahasa.

Namun aspek ini tidaklah mengarah kepada ungkapan “Bila emosi telah berbicara, pupuslah (habislah) semua pertimbangan akal“.

Maka dalam bertutur bahasa Minangkabau, emosi mengendalikan akal pikiran, dan dalam semasa pikiran juga memandu emosi. Di sini terlihat besarnya hikmah yang dianugerahkan Allah SWT kepada manusia.

Allah SWT berfirman, “man yu’ta al hikmata faqd utiya khairan katsiran”, maknanya, siapa yang diberi hikmah tentulah dia telah mendapatkan anugerah yang sangat besar.

Hikmah diperdapat melalui ajaran agama (syarak mangato), dan melalui pembelajaran, pendalaman dan pemahaman dari ilmu pengetahuan. Di samping itu, yang paling menentukan pula di dalam pembentukan watak anak manusia adalah, pembiasaan terus menerus dari kebiasaan (‘urf) luhur, yang telah tumbuh dan berekembang baik sejak anak-anak turunan berusia dini.

Pendidikan watak itu, dimulai dari pembiasaan berbahasa yang santun, elok dan indah dari lingkungan keluarga, rumah tangga dan pergaulan keseharian. Dari sini dimulai langkah PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) itu.

Kedua unsur di antara “rasa dan periksa” itu, akan selalu isi mengisi. Di sini pula terlihat keharusan materi pendidikan untuk sebisanya  dapat mempertimbangkan aspek rasa dan aspek logika dalam masyarakat.

Bagi orang tua-tua di Minangkabau hal ini disadari sebagai tanggung jawab mereka. Tanggung jawab untuk mewariskan kepada  generasi pelanjut yang akan datang. Agar tata berbahasa di dalam mengungkapkan maksud dan tujuan yang akan di utarakan jelas serta tidak menghadirkan konflik, baik bagi yang mengungkapkan, apalagi bagi yang akan menerima.

Kehati-hatian dengan perilaku seseorang sangat  penting, oleh karena akibatnya tidak ditanggung sendirian saja. Moral ini digagaskan oleh pepatah:

 

            “ingek-ingek nan  mamanjek

                nan di bawah jaan jatuah

                ingek   dahan nan ka maimpok

                rantiang kok  nan kamalato”

             

(ingat-ingat yang memanjat

            yang di bawah jangan jatuh

            ingat dahan yang akan menimpa

            ranting yang akan melata).

 

Selanjutnya konsep tentang hidup bersama dapat dilihat dalam fatwa berikut:

 

            “dikaba baik  baimbauan

                dikaba buruak ba ambauan

                jauah cinto mancinto

                dakek jalang manjalang”,

           

(jika ada kabar baik diimbaukan

            jika ada kabar buruk berdatangan

            jika jauh ingat mengingat

            bila dekat jelang menjelang).

 

Konsep mengenai perimbangan pertentangan, sebagaimana keharusan sifat manusia yang tidak mungkin baik selalu atau jahat selalu Sebagaimana dipahami dalam kehidupan bahwa “inna az zaman qad istadara”, artinya “zaman selalu berubah dan musim senantiasa berganti, maka tidak mungkin manusia dan satu keadaan tetap adanya. Yang selalu ada adalah berubah selalu.

Perubahan, bagaimanapun deras ataupun tenangnya hanya mungkin diarahkan kepada satu jurusan yang dikehendaki  dengan pertolongan pengaruh luar

Dalam hal penggunaan bahasa ungkapan di Minangkabau, juga diterapkan dengan  bahasa dan sastra yang indah. Seperti ;

 

“sayang di anak  dilacuk-I,

sayang di kampuang ditinggakan”

 

(sayang pada anak  dilecuti,

sayang pada kampung ditinggalkan).

 

Penggunaan ungkapan ini memberi arti dalam kehidupan berkeluarga. Peringatan dan pendidikan tetap dilakukan dengan kasih sayang. Namun, di dalam pelaksanaan, atau realitas masih terbuka kemungkinan, ketika bersua pembangkangan.

Kedua orang tua yang memiliki wewenang mendidik dan membentuk watak generasi pelanjutnya, masih mempunyai jalan terbuka. Penerapan aturan yang tegas, untuk melaksanakan hukuman atas pembangkangan, dan dilakukan semata karena kasih sayang jua adanya. Sekali bukan karena balas dendam tanpa kendali.

Di sinilah kekuatan sastra lisan Minangkabau, yang tidak hanya kuat dalam ungkapan tetapi juga teguh dalam konsep. Di dalam sikap bergaul, konsep keseimbangan ini tetap dijalankan. Sebagai dijelaskan oleh pepatah kehidupan sebagai berikut ;

 

            “jikok tagang bajelo-jelo

                jikok kandua badantiang-dantiang

                dari pai suruik nan labiah

                samuik tapijak indak mati

                alu tataruang patah tigo”

 

            (jika tegang berjela-jela

            jika kendur berdenting-denting

            dari pergi surut yang banyak

            semut terpijak tidak mati

            alu tertarung patah tiga).[10]

 

Hendaklah dimaklumi, bahwa perimbangan pertentangan itu terlihat juga dalam menentukan serta melaksanakan berbuat, seperti dilukiskan dengan indah penuh makna di dalam ungkapan berikut:

 

            “mancancang indak mamutuihkan

            manikam indak manabuak-i

            mangauik indak mangameh-an

            mangaruak indak mahabih-i”

           

(mencencang tidak memutuskan

            menikam tidak menembus

            meraup tidak mengemasi

            mengeruk tidak menghabisi).

 

Konsep hidup bergaul dengan mengedepankan keseimbangan, menjadi kekuatan besar di dalam berhadapan dengan lawan.

Taktik yang tepat dan tidak semata lihai tidak  dapat tidak harus dipakai. Semacam penerjemahan langsung dari bimbingan syarak “fabima rahmatin min Allah, lintalahum …” , artinya dengan rahmat Allah dan kelembutan menghadapi cara-cara lawan, dan dengan keteguhan prinsip beradat yang dipunyai generasi Minangkabau, niscaya akan lintuh hati lawan itu.

Prinsip perimbangan dan pertentangan juga dapat terasa di dalam sastra pepatah Minangkabau, sebagai berikut:

 

            “kok taimpik nan di ateh

                kok takuruang nan di lua

                angguak anggak geleang amuah

                unjuak nan indak babarikan”

 

            (jika terhimpit yang di atas

            jika terkurung yang di luar

            angguk  enggak geleng mau

            unjuk yang tidak diberikan).

Ada satu kesalahan dalam pemakaian istilah sastra pepatah yang satu ini. Sering diganti kata nan (artinya yang) dengan kata-kata nak (artinya hendak). Makna dan maksudnya akan jauh berbeda.

Hal yang diungkapkan pepatah ini dilakukan ketika berhadapan dengan musuh. Atau ketika melakukan kegiatan diplomasi. Sebab, dalam perkara tersebut dalam realitas amat diperlukan berpandai-pandai bersilat lidah, untuk menampik argumentasi lawan berbicara.

Sebuah contoh lagi tentang penerapan konsep bahasa, yaitu konsep mengenai kriteria masyarakat yang digambarkan  dengan predikat “kato” (kata). Ada delapan golongan yang digambarkan dengan “kato” dimaksud, yaitu:

 

            “kato pangulu kato manyalasai

                kato ulama kato hakikaik

                kato rang tuo kato nan bana

                kato rang mudo kato bamanih

                kati  rajo kato malimpah

                kato padusi kato marandah

                kato rang banyak kato  bagalau

                kato anak-anak kato mangadu”

 

            (kata penghulu kata menyelesaikan

            kata ulama kata hakekat

            kata orang tua kata yang benar

            kata orang muda kata bermanis

            kata raja kata melimpah

            kata wanita kata merendah

            kata orang banyak kata bergalau

            kata anak-anak kata mengadu).[11]

 

Selain dari pada delapan kata itu, maka konsep kato  yang mesti dipakai oleh generasi muda di dalam meningkatkan pergaulan hidup, antara lain ;

 

“kok pai  anak marantau

mandilah di bawah-bawah

manyauk di ilia-ilia

tapi kok dipakok urang banda sawah

dialiah urang latak pasupadan.

Busuangkan dado buyuang padek-padek

Paliekkan tando wa ang laki-laki

Jaan takuik tanah tasirah

Aso  ilang duo tabilang

Sabalun aja bapantang mati

Namun di dalam kabanaran

Bia dipancuang lihia putuih

Satapak nan jaan namuah suruik”

 

(kalau pergi anak merantau

mandilah di bawah-bawah

menyauklah  di hilir-hilir (jangan membangga diri)

tapi kalau ditutup orang bandar sawah

digeser orang letak batas tanah

busungkan dadamu buyung, teguh-tegap,

perlihatkan tandamu laki-laki

jangan takut tanah akan merah

esa hilang dua terbilang

sebelum ajal berpantang mati

namun di dalam kebenaran

biar putus leher dipancung

setapak jangan mau mundur).[12]

 

Selanjutnya konsep yang mengandung nilai pendidikan (paedagogis) dalam setiap perbuatan, tidak boleh berlaku kesewenangan. Baik dalam ungkapan, arti ataupun tindakamn. Semua ungkapan haruslah mempunyai maksud (tujuan) yang terang:

 

“kok balaia manuju pulau,

bajalan manuju bateh,

malantiang manuju tampuak,

bakato manuju bana”

 

(bila berlayar menuju pulau,

berjalan menuju batas,

melenting menuju tampuk,

berkata menuju benar).[13]

 

Sedangkan sikap yang setengah-setengah atau tanggung-tanggung di dalam berfikir atau berbuat menjadi satu yang amat disesali.

Konsep kehidupan mendua sangat dicela. Hilangnya keteguhan mesti dijauhi. Fatwa adat telah menjelaskan sebagai berikut ;

 

“kapalang tukang binaso kayu

kapalang cadiak  binaso adaik

kapalang alim rusak agamo

kapalang paham kacau nagari”

 

(alang tukang terbuang kayu

alang cerdik binasa adat,

alang alim rusak agama

alang paham kacau nagari).

 

Kehidupan beradat adalah kehidupan berbudaya yang dituntun oleh akhlak agama, atau sejalan dengan ajaran syarak (syari’at) Islam.

Masyarakat yang hidup dalam pergaulan tanpa mempunyai akhlak mulia sesuai tuntunan agama Islam, akan meraih kehidupan yang sengsara. Fatwa adat menyebutkan sebagai  berikut:

 

            “dek ribuik kancang ilalang

katayo panjalin lantai

iduik nan jaan mangapalang

kok tak kayo barani pakai”

 

(karena ribut goncang hilalang

ketaya penjalin lantai

hidup jangan alang kepalang

bila tak kaya berani pakai).

 

“Sutan tumangguang manjua padi

duduak basukek di ateh dadak

bujang tangguang gadang tak jadi

apo ka namo badan awak”

 

(sutan  temenggung menjual padi

duduk bersukat  di atas dedak

bujang tanggung besar tak jadi

apa akan nama badan diri).[14]

 

Di dalam bertutur kata dan menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi dalam pergaulan hidup bermasyarakat, perlu diperpegangi bimbingan pepatah adat di bawah ini, yaitu:

 

“kok bakato paliharokan lidah

kok maliek paliharo mato,

mandanga paliharokan talingo

malenggang paliharokan tangan

bajalan paliharokan kaki

ingek rantiang nan ka malato

dahan nan ka manimpo”

 

(jika berkata peliharakan lidah

bila melihat pelihara mata,

mendengar pelihara telinga

melenggang pelihara tangan

ingat ranting yang akan melata

dahan yang akan menimpa)[15]

 

Sebagian dari “kato pusako” itu, telah tertuangkan dalam sastra lisan anak nagari di Minangkabau, menjadi ungkapan tutur sehari-hari, menjadi panduan dalam berhubungan kata satu dan lainnya. Kata petuah adat menyebutkan sebagai berikut:

 

“nan babarih babalabeh

nan baukua nan bajangko

tantang takuak tibo tabang

tantang ukua tibo kabuang

tantang barih tibo paek

tantang sakik lakek ubek

jalan pasa nan ditampuah

sumua elok nan ditimbo

aia janiah nan disauak”

 

(yang bergaris berbelebas

yang berukur  yang berjangka

tentang tekuk  tiba tebang

tentang ukur tiba kabung

tentang garis tiba pahat

tentang sakit lekat obat

jalan pasar yang ditempuh

sumur elok yang ditimba

air jernih yang disauk).

Bagaimanapun situasi dan tempatnya, hasrat untuk berbasa basi dalam masyarakat beradat di Minangkabau sangat menonjol sekali.

Hal ini terlihat nyata dalam satu realitas Pandangan Dunia dan Pandangan Hidup (PDPH) orang Minangkabau, terutama ketika telah berhadapan dengan tamu. Kendatipun pada hakekatnya, tidak sesuatupun yang mungkin dapat disuguhkan kepada tamunya secara materi, namun basa basi tetap mengemuka.  Fatwa di bawah telah ikut menjelaskan hal seperti itu:

 

“Indak nan sirah dari sago

indak nan kuriak dari kundi

indak nan indah dari baso

indak nan baiak dari budi”

 

(tidak yang merah dari saga

tidak yang kurik dari kundi

tidak yang indah dari basa

tidak yang baik dari budi).

 

Fatwa diatas diperjelas kedudukannya dalam suatu anjuran, untuk selalu berupaya melenyapkan akibat yang tidak baik yang hendaklah dilakukan:

 

“Pucuak pauah tangah tajelo

panjuluak bungo galundi

nak jauah silang sangketo

paaluih baso jo basi”

 

(pucuk pauh tengah terjela

penjuluk bunga galundi

agar jauh silang sengketa

perhalus basa dan basi).

                                             

Tatanan berbahasa yang baik itu menjadi bukti kuatnya kato di Minangkabau, yang tidak semata kepada pemakaian langgam dan tutur ucap, tetapi lebih dalam kepada makna petuah, atau isi pelajaran yang terkandung di dalamnya.

Pesan agama menyatakan, “fal yaqul khairan aw liyashmuth” artinya berucaplah yang baik atau kalau tidak ada lagi yang baik itu, lebih baik diam.

Wabillahitaufiq wal hidayah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


[1] Kearrifan berkata-kata menjadi kekuatan dari kato di Minangkabau. Sebab kato di Minangkabau berisi kearifan, kias, dan perumpaan, yang terkait erat dengan bayan dan balaghah, mantik dan  ma’any.

[2]     Sangat perlu kehati-hatian dalam bertindak, berfikir dan berlaku, karena sekali kesalahan dilakukan, maka akan mencoreng kening, artinya membuat malu, tidak hanya peribadi yang melakukan, akan tetapi terkait kepada hubungan kekerabatan, menyamping bersaudaka, berkarib kerabat, dan keatas kebawah dalam berbako-baki atau berkarib bait (qariibun dan ba’iidun).

[3]     Sebenarnya ada keharusan menjaga harta pusaka, memelihara, memanfaatkan dan menambah. Sangat disesalkan jika perilaku hanya menghabiskan harta pusaka itu. Ada bimbingan realitas PDPH (Pandangan Dunia dan Pandangan Hidup) orang Minangkabau, bahwa harta bukan untuk dinikmati kini semasa hidup pemilik harta saja, tapi ata kewajiban untuk menjaga dan mewariskan kepada anak cucu, generasi pengganti, dalam bentuk Harta Pusaka Tinggi (HPT) dan Harta Pusaka Rendah (HPR).

[4] Kesalahan karena kelalaian diri bukan disebabkan karena kesalahan keturunan. Ajaran syarak juga mengajarkan bahwa Allah tidak akan mengubah nasib satu kaum sebelum kaum itu mengubah sikap laku (anfus) mereka lebih dahulu. (liohat QS ar Ra’d : 11). Jadi kekuatan kato di Mingankabau mempunyai sasaran ke arah pembentukan watak.

[5] Penghormatan terhadap ibu menjadi pelajaran utama penghormatan kepada siapa saja. Penghormatan kepada ibu adalah sederjat di bawah pengabdian kepada Allah SWT.

[6] Kasih sayang ibu sepanjang jalan, tidak akan pernah habis. Maka penghormatan kepada ibu adalah pelajaran utama yang menjadi PDPH di Minangkabau

[7] Selain menjaga keluarga satu nasab, dan kaum se suku, maka orang se kampung juga menjadi tanggung jawab bermasyarakat.

[8] Belajar kepada alam sebagai satu sunnatullah akan mempertajam kearifan di dalam berusaha, dan menempuh kehidupan di dunia.

[9] Setiap peribadi  orang Minangkabau harus mempunyai persiapan yang cukup matang, karena individualism tidak berlaku di dalam kehidupan kekerabatan di Minangkabau. Kebaikan akan diraih dalam kebersamaan. Karena itu, sikap sombong dan membanggakan diri sangat tidak diterima di dalam tata pergaulan bermasyarakat. Umumnya masyarakat yang hidup dalam realitas kebersamaan akan lebih kuat dari pada kehidupan yang ditata hanya untuk kepentingan sendiri-sendiri semata.

[10] Satu kearifan budaya yang kuat itu adalah kemampuan mengendalikan diri.

[11] Setiap orang berjabatan masing-masing, setiap pekerjaan ada bagiannya yang mesti dilewati menurut tata cara yang baik. Sesuatu akan selalu indah, manakala terletak pada tempatnya yang tepat.

[12]   Di manapun berada kerja utama adalah berbuat yang benar, dan mempertahankan kebenaran. Akidah, keyakinan, adab sopan wajib dipertahankan, dipelihara dan dijaga dengan sesungguh hati. Jika tidak, maka kebinasaan akan dirasakan.

[13]   Kekuatan kato di Minangkabau terletak pada kebenaran

[14] Tidak boleh hidup tidak dengan ilmu pengetahuan. Selalu giat dan dinamis.

[15] Generasi Minangkabau mesti menjaga selalu kesopanan, baik itu dalam bertutur kata, atau juga di dalam berperilaku, dalam interaksi  one to one relationship.

Tau di nan Ampek, Pelajaran adat dengan kearifan lokal.

Pituah Rang Gaek

TAU di NAN AMPEK

Di ranah bundo Minangkabau ko ado ampek macam kato-kato, atau caro manyampaikan parundiangan.

Ado namonyo kato mandaki, dari bawah ka ateh, aratinyo dari anak-anak ka urang tuo, dari kamanakan ka mamak, nan samustino mamakai caro-caro sopan santun.

Talabiah-labiah bakeh urang tuo (bapak mandeh) nan alah malahiakan kito, manggadangkan jo maaja awak.

Sasuai bana jo ajaran agamo Islam, kok mangecek ka mandeh nantun bapakaikan qaulan kariman, aratino kato-kato nan lamah lambuik, kato-kato nan panuah ka muliaan.

Ado pulo namono kato malereang, nan panuah ba isi kieh jo bandiang, baisi patunjuak jo pangaja, biasonyo di pakai dalam pambicaraan antaro urang arih bijaksano.

Ado lo tampek malatakkanno.
Indak hanyo sakadar mambaco apo nan tampak, tu.
Inyo indak mangecek apo nan takana, tapi labiah dahulu mangana-ngana apo nan ka di kecekkan.

Buah tutua nyo panuah baisi hikmah pangaja.
Kadang-kadang batingkah jo pituah jo papatah.
Aluih tasamek di dalam bana, ta latak di dalam hati, sajuak di kiro-kiro.

Ado lo namono kato mandata, kato bajawab gayuang basambuik samo gadang. Kadang baisi galuik jo garah, paningkah lamakno pagaulan. Indak manyingguang suok kida, panguek buhua rang mudo-mudo, abih tingkah dalam garah, kato palanta dek rang saisuk, nan elok ka pangaja, nan buruak samo di tingga-an.

Ingek-maingekkan adaik hiduik dek nan mudo, indak mampabia kawan tatungkuik, indak manuhuak kawan sairing, indak mangguntiang dalam lipatan.
Baitu adaik samo gadang, disinan iduik mangkono sero.

Ado lo namono kato manurun. Dari nan gadang ka nan ketek, baisi nasihaik jo pitunjuak, ka jadi padoman dek nan ketek.

Panuah baisi kasih jo sayang, manjadi suri jo tauladan. Jarang ba-isi kato bangih, jauh nan dari hariak jo berang, indak pulo mahantak kaki, jauh dari manampiak dado.

Baitulah, kalau kato nan ampek ko lai tatap jadi paratian kito, Insya Allah di dalam hiduik di dunia nan fana ko kito ka salamaik, dan di akiraik tantu kita ka bahagia pulo.

Salanjuikno kito bisa pulo maninggakan katurunan (genrerasi, kato rang kini) nan arih-bijaksano, nan bisa manjadi pamimpin di tangah-tangah kahidupan urang banyak.

Buruak sabuik di ranah bundo, kalau rang minang indak tau lai di nan ampek ko. Indak tau di nan bana, indak lo tau di nan salah.
Indak tau di nan di suruah.
Indak lo tau jo nan di tagah.
Alamaik sansaro badan jadino.

Urang nan bijaksano, hanyolah nan tau di alamaik maso lalu, tau di tujuan maso datang, tau di jalan nan sadang batampuah, tau lo di tampek parantian. Baitulah handakno hiduik nangko.

Mudah-mudahan Allah Subhanahu Wa Ta’ala salalu mambimbiang kito kapado ka arifan nan alah di ajakan dek alam ta kambang nan jadi guru ko.

Insya Allah.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi wa barakatuh,

Buya H. Mas’oed Abidin

Alam Takambang Jadi Guru

Pituah Rang Gaek  :

 

Alam takambang jadikan guru

 

Diulang-ulang baliek dek : Buya H.Mas’oed Abidin

 

 

Urang Minangkabau pado umumnyo sangaik amuah maambiak pitunjuak jo pangajaran dari pangalaman-pangalaman hiduik urang-urang tuo nan dahulu.

 

Pangalaman nantun bagi anak-anak cucu urang Minangkabau dipakai sabagai suri tauladan dan juo diambiak sabagai kaco parbandiangan dalam manampuah hiduik salanjuik-no.

 

Pangalaman adolah guru nan paliang baiak.

Sasuai jo pasan dari urang-tuo-tuo kito, ma ambiak contoh ka nan sudah (atau ka nan alah balalu), jo ma ambiak tuah ka nan bana (indak sajo ka nan manang, karano nan manang nan-tun alun tantu  salalu bana, tapi nan bana tu salalu ka manang lambek jo laun no).

 

Karano tu anak cucu urang Minangkabau sajak dari ketek no alah di ajari  bana-bana mangarati  dalam mambaco alam  nan takambang  nan-ko untuak  ka dijadikan guru.

 

Mambaco buku nan banamo alam takambang nantun sangaik mamaralukan bana ka-arifan.

 

Karano halaman no laweh, indak ta muek di dalam gaduang-gaduang parpustakaan atau di dalam gudang-gudang buku doh.

 

Tapi, kalau kito bisa mamahaminyo sacaro mandalam, dan isi-no bisa pulo dikambangkan untuak manampuah hiduik nangko,

Insya Allah tantu salamaik kito jadino.

 

Ibaraik kato urang tuo-tuo kito, kok di punta sabalun kuku, kok nyo di rantang sa laweh alam, baitulah sipaiknyo.

 

Urang-urang tuo Minangkabau, sajak mulonya pandai bana baraja dari kajadian-kajadian alam (akibaik-akibaik nan  ado di tangah-tangah alam).

 

Makonyo pangajaran-pangajaran saroman nantun dibaco-baco salalu  jo dikana-kana salamonyo.

 

Labiah-labiah nan batalian jo tingkah kurenah hiduik di ateh bumi Allah nangko.

 

Pangajaran nan sarupo  tu sajalan bana jo paringatan agamo kito Islam nan mangatokan : “siiruu fil ardhi, fan-dzuruu kaifa kaana aqibatul mukadz-dzibiina” aratino, bajalanlah di muko bumi, calieklah (palajarilah) baa akibaik-akibaik nan di timpokan kapado urang-urang nan mandutokan (mukasuikno urang-urang  nan mandutokan paringatan-paringatan Allah).

 

Alam ma ajakan kapado kito, bahaso paneh jo hujan babalasan.

Ma ajakan pulo bahaso Allah alah manjadikan sagalo sapasang, sagalo duo.

Ado ketek ado lo gadang, ado sakik tando ado sanang, ado maju ado loh mundur, ado mudo ado gaek, ado hiduik pasti ado mati.

 

Jadi  pangalaman hiduik di ateh alam nan saroman tu, manjadikan kito maliek apo nan ado di baliak nan tampak,  pandai mambaco di baliak nan  sadang dirasoan, indak hanyo sakadar tatuju (ta-fokus kato urang  kini) kapado pandangan mato sajo.

 

Tapi labiah jauah kabulakang, ka nan tasirek disubaliak nan tasurek.  Saroman tu bana aluihno pangajaran nan dibarikan dek alam ko, nan di ajakan dek rang tuo-tuo saisuak sahinggo anak cucu rang Minangkabau tumbuah manjadi  generasi nan arih-candokio (bukannyo arih cando ka iyo).

 

Urang Minangkabau sangaik pandai mampagunokan kato-kato, nan banyak manganduang  pangajaran  [panuah arati] banyak barisi kieh jo bandiang.

 

Di sinan tu talatak  ka labihan kito dari urang-urang lain, nan indak hanyo sakadar mambaco apo nan tampak, tu sajo.

 

Inyo indak mangecek apo nan takana, tapi labiah dahulu mangana-ngana apo nan ka disampaaikan-no.

 

Ikolah tando urang nan arih bijaksano, nan tau di ereng jo di gendeang, nan tau rantaiang nan ka malantiang, atau tau pulo di batu nan ka manaruang.

 

Indak manyarundak se do kian ka mari, bak ibaraik ilimu babi.

 

Lai ko ka manyingung urang ka naik, atau lai  goh  kamelendo urang ka turun.

 

Baitulah kalau kito namuah maambiak pangaja ka bakeh alam nan takambang ko untuak di jadikan guru,

 

Insya Allah tantu kita manjadi umaik nan pandai hiduik, jo indak mungkin putuih aso hilang sumangaik.

 

Ikolah nan sajak dahulu di sabuik-sabuik dalam pasan rang tuo-tuo kito, di maa bumi di pijak di sinan rantiang di patah, di maa langik di jujuang, disinan adaik baapakai.

 

Kok badan pai marantau, jan di lupokan, iyu bali balaanakpun di bali, ikan panjang bali dahulu.

Ibu cari, dunsanak-pun dicari, induak samang cari dahulu.

 

Sabarek-barek baban nan singguluang usah di tinggakan, sa jauah-jauah bajalan nan kampuang usah di lupokan.

 

Baitu lo kalau alam takambang di jadikan guru, sa tinggi-tinggi tabang bangau, dibancah juo kahinggokno.

 

Sajauh-jauh marantau, ka kampuang juo babaliakno.Mudah-mudahan kito basamo dapek maambiak hikmah dari padono. Amin.

 

 

Wassalam Buya H Mas’oed Abidin 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pemesraan antara Bahasa dan Kepercayaan Orang Minangkabau

PEMESRAAN ANTARA BAHASA DAN KEPERCAYAAN ORANG MINANGKABAU
Oleh : H Mas’oed Abidin

WILAYAH MINANGKABAU

Masyarakat Minangkabau adalah salah satu suku bangsa di antara puluhan suku bangsa yang membentuk bangsa Indonesia.

Masyarakat Minangkabau hidup di sekitar wilayah Sumatera Bagian Tengah, atau yang dalam Tambo Minangkabau disebutkan perbatasan wilayah Minangkabau itu dikisahkan, “… dari Sikilang Aia Bangih sampai ka Taratak Aia Itam. Dari Sipisok-pisok pisau anyuik sampai ka Sialang Balantak basi. Dari Riak nan Badabua sampai ke Durian ditakiak Rajo”, (artinya, dari Sikilang Air Bangis sampai ke Taratak Air Hitam, dari Sipisok-pisok Pisau Hanyut sampai ke Sialang Belantak Besi, dari Riak yang berdebur sampai ke Durian Ditekuk Raja).

Orang Minangkabau menamakan tumpah darahnya dengan Alam Minangkabau, yang secara geografis berarti juga wilayahnya itu berpusat di selingkar Gunung Merapi, di Sumatera Barat. Wilayah itu meluas menjadi Luhak dan Rantau.

Wilayah Luhak terletak di nagari-nagari yang berada di sekitar Gunung Merapi, sedangkan wilayah Rantau berada di luarnya, yaitu di sekitar wilayah pantai bagian Barat dan Timur Minangkabau.
Dalam Tambo dikisahkan pula bahwa Alam Minangkabau mempunyai tiga buah Luhak yang lazim disebut dengan Luhak Nan Tigo (Luhak yang Tiga). Terbagi kepada Luhak Tanah Datar, Luhak Agam dan Luhak Lima Puluh Kota. Dari Luhak tersebut, kemudian berkembang menjadi Luhak Kubang Tigobaleh, yang terletak di sekitar Gunung Talang, Kabupaten Solok sekarang.

Wilayah Rantau terletak di luar Luhak-luhak tadi. Semula rantau adalah tempat mencarikan hidup para penduduk, terutama dalam bidang perdagangan.

Wilayah rantau, berubah menjadi tempat menetap turun temurun. Terjadilah pembauran dan pemesraan (asimilasi) antara nan datang mencengkam hinggap bersitumpu. Berkembang menjadi bagian dari pusat pemerintahan di Minangkabau dulu, yakni Kerajaan Pagaruyuang, yang mempunyai Basa Ampek Balai, berninik bermamak, berdatuk dan berpenghulu. Berlakukah pula di wilayah rantau itu, adat istiadat Minangkabau.

MINANGKABAU DAN NILAI KEKERABATAN

Dari sisi istilah Minangkabau malah lebih dikenal sebagai bentuk kebudayaan dengan masyarakatnya yang berstatus matrilineal – atau keturunan menurut garis keibuan Hubungan kekerabatan ini, adalah perpaduan dan pemesraan antara istiadat (urf) dan syariat agama Islam.

Garis matrilineal yang dianut adalah, bahwa anak yang dilahirkan bernasab kepada ayahnya, bersuku kepada ibunya, dan bersako terhadap mamaknya). Hubungan kekerabatan seperti ini, mungkin tidak ada duanya di Indonesia. Nilainya mengutamakan kebersamaan.

Sistem matrilineal yang paling nyata, telah menarik para pakar ilmu sosial, di dalam negeri dan dari luar negeri. Sistim kekerabatan Minangkabau satu hal yang nyata, dan masih berlaku, walau perubahan terjadi di masa global ini.

Kekuatan yang mengikat sistim kekerabatan Minangkabau, terlihat dari berbagai arah dan sudut pandang. Berpengaruh pada semua sisi kehidupan masyarakat Minangkabau.
Kekuatan kekerabatan itu misalnya, berpengaruh kuat di aspek jiwa dagang masyarakatnya, mobilitas penduduknya, dengan kesukaan merantau ke negeri lain untuk mencari ilmu, mencari rezeki. Sistim kekerabatan sedemikian itu pula, yang telah mendorong lajunya mobilitas horizontal dalam bentuk imigrasi, dan mobilitas vertical yang menuju kepada peningkatan kualitas.

Dalam kaitan dengan kekerabatan dalam budaya-adat Minangkabau, mereka yang menyimpang dari kebersamaan yang telah dipolakan, akan terkena risiko dalam berbagai tingkatan.
Dapat saja berupa dikucilkan dari pergaulan sebelum membayar denda penyesalan pada nagari, sampai yang dikenai hukum buang sapanjang adat (buang sapah, buang habis). Bila terkena hukuman adat yang terakhir ini, maka segala hak-haknya yang tumbuh karena hubungan adat akan dicabut.

Masuknya budaya luar, baik melalui sistem pemerintahan dan usaha-usaha kehidupan, tentang perdagangan, tentang sumber mata pencaharian, yang memungkinkan anak kemenakan bekerja sebagai pegawai, negeri atau swasta, atau usaha-usaha yang non agrarisch lainnya, telah sekaligus dapat mengubah, setidaknya mempengaruhi struktur tradisional kekeluargaan orang Minangkabau.

Semula, semua turunan berdiam di rumah orang tua, akan berpindah ke rumah yang didirikan sendiri, juga bukan lagi di atas bagian tanah pusaka kaum, tetapi di atas tanah yang dibeli dengan hasil pendapatan sendiri.

Pada akhirnya, kekuasaan Mamak Kepala Waris terhadap anggota kaumnya, di dalam kaitan adat budaya Minangkabau, tidak sama lagi dengan sebelumnya.

Peranan dan tanggung jawab seorang suami kepada anak-isterinya, juga mengalami pergeseran tajam. Semua suami, yang juga adalah mamak dalam kaumnya, hamper bahkan sudah sepenuhnya mengurusi kepentingan keluarga batihnya saja. Kekerabatan di masa lalu, seperti sibuk mengurus sawah ladang kaum dari orang tuanya, sudah tidak diperlukan lagi.

Harta pusaka (collectief bezit), hampir semuanya sudah habis terindividualisasikan kepada anggota kaum. Malah sudah dibuku-tanahkan (sertifikat) atas nama mereka masing-masing. Perubahan-perubahan demikian, sekaligus merombak beberapa sisi beban tanggung jawab, yang selama ini berada pada kewenangan mamak, terutama dalam urusan kekerabatan, berpindah ke pikulan ayah bunda.

Sedikit atau banyak perubahan yang tumbuh tersebab pola kehidupan ini. Peran suami dari para kemenakan, atau yang disebut urang sumando di Minangkabau, menjadi lebih dominan. Sepanjang urang sumando atau suami dari para kemenakan, masih perlu dihormati di kaumnya, jaringan kekerabatan semula tidak akan mengalami gangguan. Dia masih harus bertenggang rasa dengan mamak-mamak dalam kaum isterinya.

Tatanan kekerabatan masa lalu akan berombak total, apabila turunan mereka tidak lagi dididik perlunya dalam kebersamaan. Kebersamaan dalam kekerabatan akan kuat di kala tertanam rasa malu, berbasa-basi, berbahasa yang indah, bertenggang rasa seperti yang sudah-sudah.
Perilaku nafsi-nafsi atau individualistis dan berperangai nan ka lamak di awak surang secara materialisasi, sudah tampak mengedepan. Makin kuat bila ditunjang oleh mapannya kehidupan keluarga inti atau keluarga batih. Ketika itu, sudah dirasa berat memberikan bantuan pada kaum.
Maka kebersamaan mulai meredup.

Sistim kekerabatan bersuku ke ibu, termasuk juga menjadi pagar bagi tidak terjadinya kawin sesuku. Sudah berkali-kali kasus perkawinan dari yang bersanak ibu yakni yang ibu mereka bersaudara handling, dari salah satu nagari di Luhak, meskipun kejadiannya di rantau.

Agama Islam memang tidak melarang perkawinan demikian, akan tetapi tidak pula menyuruh untuk saling kawin mengawini di antara mereka yang sekaum sepusaka.
Agama Islam juga tidak membolehkan sesuatu, yang dampaknya akan berakibat pecah atau kacaunya kesatuan sebuah kaum.

Selain itu, ada beberapa istilah yang perlu diperbaiki pemahamannya dalam perilaku. Seumpama sebutan: kok indak ameh di pinggang – dunsanak jadi urang lain. Ini adalah sepenggal contoh pepatah bernuansa sarkatis.

Betapa akibatnya, bila lelaki Minang dalam keadaan tidak punya emas (tidak berpunya), seolah saudara-saudaranya akan menghindar darinya, dan akan membiarkan diri melarat sendiri. Sikap yang dimuat pepatah tersebut, perlu ditempatkan pada posisi yang benar.

Secara prinsip, agama Islam menganut juga sikap demikian. Pelajari dengan tenang salah satu Rukun Islam adalah kemampuan membayar zakat. Kewajiban zakat menjadi rukun sahnya seseorang menjadi muslim. Tanpa embel-embel penjelasan seperti menunaikan haji ke Mekah dengan catatan tambahan, sekali seumur hidup jika ada kemampuan internal, ada kesempatan dan ada kemungkinan secara internal dan ekstemal.

Bila perilaku syarak dipahamkan secara sepotong-sepotong, maka mereka yang membayar zakat saja yang boleh disebut Muslim. Perlu disimak lebih dalam. Adanya ketentuan rukhsah (dispensasi). Bagi yang belum mampu secara objektif, berhak menerima zakat sebagai dhuafak, fakir atau miskin.

Dipahamkan dari sini, bahwa rukun zakat adalah pendorong membentuk sikap individu giat berusaha, mampu membayar zakat, dan mencegah Muslim jadi pengemis.
Adat dan budaya Minangkabau menghendaki setiap lelaki Minangkabau, haruslah punya kemampuan, selain ilmu juga secara materi. Diperlukan untuk membantu dan menambah harta pusaka kaumnya, selain memenuhi kebutuhan keluarga dan dirinya sendiri.

Adat Minangkabau mendorong mereka untuk merantau, dan silakan kembali- setelah dirasa berguna untuk kaum dan korong kampung.

Namun, bagi yang belum terbuka kesempatan menjadi lelaki mampu, secara hukum adat tetap terbuka peluang untuk menggarap harta pusaka kaumnya Bahkan, untuk memenuhi kebutuhan keluarganya ketentuan adat tidak pernah membatasi.

Harta kaum yang digarap untuk anak bini seperti itu, disebut arato bao atau harta bawaan, yang tunduk pada ketentuan bao kumbali-dapatan tingga. Pengolahan dan pemanfaatan tanah ulayat kaum, sesuai hukum dalam Islam.

JALINAN BAHASA DAN KEPERCAYAAN DI MINANGKABAU

Dari sudut kebudayaan, dan berbagai sisi hubungan dan perilaku, terbentuk kaitan jalin berkelindan hubungan Bahasa dan Kepercayaan orang Minangkabau.
Pembauran dengan makna asimilasi adalah pemesraan antara dua unsur atau lebih dalam suatu wadah tertentu. Unsur yang satu menjadi bagian dari unsur yang lain, demikian pula sebaliknya.

Salah satu yang membentuk pemesraan itu adalah bahasa dan kepercayaan dalam wadah kesusastraan di Minangkabau.

Penjiwaan dari kehidupan keseharian masyarakat Minangkabau, terasa ada asimilasi, atau pemesraan antara Bahasa dan Kepercayaan rakyat di Minangkabau. Perasaan itu terbawa kemana saja. Ada di ranah, dan terpakai di rantau. Di mana bumi dipijak di sana adat dipakai. Kaidah hidup ini, sesungguhnya satu keniscayaan yang lahir dari keyakinan. Sebagai generasi berbudaya Minangkabau, di mana saja.

Kata kepercayaan berasal dari “percaya” (Sanskerta) yang berarti pendapat, itikad, kepastian dan keyakinan. Istilah lain yang hampir sama dengan kepercayaan adalah “keyakinan” yang secara etimologi berasal dari kata “yaqin” (Arab).

Sungguhpun antara istilah kepercayaan dan keyakinan mempunyai perbedaan. Kepercayaan diartikan sebagai kebenaran yang diperoleh pikiran. Keyakinan adalah suatu kebenaran yang diperoleh jiwa, dikuatkan oleh pikiran. Kebenaran agama adalah keyakinan. Selanjutnya, kebenaran ilmu pengetahuan, filsafat dan intelektual adalah kepercayaan.

Kepercayaan bermula dalam tingkat penerimaan dari ilmu pengetahuan. Keyakinan berada pada taraf intensitas dari kepercayaan. Keyakinan telah meminta keharusan untuk melakukan aktivitas. Sedangkan kepercayaan belum mempunyai keharusan untuk itu.

Kepercayaan seseorang kepada hal-hal yang berada di luar dirinya, di luar penghayatan lahiriahnya, diyakini menjadi suatu materi atau keadaan yang mempengaruhi kehidupannya. Inilah yang dimaksud dengan kepercayaan yang akan berasimilasi dengan bahasa dalam kesusastraan Minangkabau.

Pemesraan antara bahasa dan kepercayaan, telah memperkaya Kesusastraan Minangkabau, terutama kesusastraan lama atau khazanah kesusastraan lisannya.

Kata kesusastraan berasal dari anggapan kata dasar “susastra” yang sebenarnya telah mengalami peristiwa affiksasi dalam bahasa aslinya (Sanskerta), yaitu kata “sastra” mendapat prefik “su”. Jadi kata bentukan “susastra” telah mendapat imbuhan “ke + su”, dalam bahasa kita.
Kata “sastra” menurut aslinya berarti ilmu pengetahuan atau buku pelajaran. Namun, dapat pula diartikan orang sebagai “tulisan” atau “bahasa”. Kita sudah memahami, bahwa kata “su” adalah prefik sifat yang berarti indah atau bagus.

Kesusastraan adalah hasil bahasa yang indah. Dengan demikian, kesusastraan Minangkabau sesungguhnya mempunyai pengertian yang dalam, yaitu “hasil bahasa Minangkabau yang indah”. Dalam perilaku Minangkabau disebutkan, “nan kuriek kundi, nan sirah sago, nan baiek budi, nan indah baso”.

Sungguhpun titik berat kesusastraan Minangkabau bersifat lisan, seperti yang terungkap dalam puisi dan prosa berirama, namun tidak sedikit pula yang telah ditulis dalam tulisan-tulisan lama, dengan memakai huruf arab melayu. Sehingga pemakaian huruf hijaiyah tersebut dalam mengungkapkan kosa kata melayu, adalah bagian dari pemesraan antara bahasa dan kepercayaan masyarakat Minangkabau, terhadap kekuasaan di luar lahiriahnya, dalam hasil sastranya yang bersifat tulisan.

Kesusastraan tidak hanya sekadar hasil seni bahasa belaka. Kesusateraan adalah juga hasil pemikiran, hasil pengalaman, hasil merasa, bahkan hasil dari kehidupan seseorang atau masyarakat dan lingkungannya. Melalui hasil sastra dapat disimak kehidupan masyarakat pada suatu waktu, dan kebudayaan satu suku bangsa atau suatu bangsa.

Salah satu aspek yang amat memberi bentuk dalam kehidupan masyarakat itu adalah hubungannya dengan sesama, dan hubungannya dengan Penciptanya. Pencipta yang Maha Khalik adalah yang berkuasa di luar lahiriah kehidupan masyarakat itu. Hubungan-hubungan itu terlihat juga dalam kesusastraan.

Kesusasteraan Minangkabau juga memberi jawaban pengaruh hubungan itu. Seperti tersua dalam ungkapan,
“ Kanan jalan ka Kurai, sasimpang jalan ka Ampek Angkek.
Kok iyo pangulu ganti lantai, kok bapijak jan manjongkek.
Adaik taluak timbunan kapa, Adaik lurah timbunan aie.
Kok bukik timbunan angin, biaso gunuang timbunan kabuik.
Adaik pamimpin tahan upek.”

Dalam kehidupan masyarakat Minangkabau, selalu diperhatikan antara dua kekuatan, yang satu secara lahiriah sikap dalam diri insan bernyawa, dan yang kedua adalah kekuatan keyakinan theis (agama) yang mengatur nyawa itu.

Kesusastraan lahir dan dibentuk oleh kedua unsur itu, yaitu unsur nyawa yang memiliki rasa dan periksa, dan unsur agama yang membimbing rasa dan periksa itu. Budaya kehidupan yang dibimbing oleh keyakinan agama, melahirkan sikap malu. Budaya malu, membentuk masyarakatnya hidup dengan kehati-hatian, serta ingat dan hemat dalam bertindak. Selanjutnya sikap-sikap budaya sedemikianlah yang menumbuhkan dinamika dalam kehidupan.

Kesusastraan yang kehilangan hakekatnya sebagai kerja makhluk yang mempunyai akal dan rasa, seharusnya menjadi alat penghubung yang mesra dengan keredhaan Khaliknya. Keindahan akan tercipta, ketika hasrat timbul untuk mengembalikan keindahan yang abadi dengan ajaran agama dan keagungan nama Ilahi, ke dalam bentuk-bentuk karya sastra.

Asimilasi antara bahasa dan kepercayaan dalam kesusastraan Minangkabau terasa kental sekali. Mempersoalkan hubungan yang mesra antara bahasa sastra dan kepercayaan kepada yang Gaib, yakni kekuasaan Allah Subhanu wa Ta’ala, menjadikan karya sastra itu indah abadi.

Perlu rasanya kembali menggali mutiara milik bangsa, yang memiliki kekayaan pemesraan. Kebudayaan bangsa Indonesia yang bersifat kebhinekaan suku-suku bangsa, amat memerlukan pemesraan antara agama dan adat istiadat etnik, yang akan memperkuat ke tunggal-ikaan kebudayaan bangsa Indonesia.

Di antara mutiara terpendam yang dapat diselami adalah bahwa kesusastraan yang hakiki membentuk kepribadian satu bangsa, amat terkait dengan keyakinan pencipta sastra dan pendukungnya Keduanya adalah makhluk bernyawa yang mengabdi kepada Ilahi.

Kesusastraan Minangkabau terdapat pengasimilasian antara bahasa dan kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Dengan satu ungkapan, adaik basandi syarak, yang telah menyumbangkan kemajuan di masa lalu, dan menjadi kekuatan besar untuk meraih keberhasilan masa depan.

Dalam kesusastraan Minangkabau pengasimilasian itu sudah berhasil diciptakan. Kendatipun bentuknya sangat sederhana, dengan kepercayaan kepada Allah Yang Maha Esa lagi Maha Kuasa. Walau di masa lalu, sebelum agama Islam masuk, di dalam kehidupan masyarakat Minangkabau masih banyak didapati kesesatan, yang tidak sesuai dengan syari’at agama Islam itu.

Kepercayaan itu adalah fungsi jiwa manusia. Majunya ilmu pengetahuan, telah pula menyebabkan perubahan-perubahan terhadap jiwa manusia yang kompleks, ikt pula mengubah konsepsi manusia terhadap Tuhannya. Namun, adalah satu keniscayaan bahwa, konsepsi kehidupan manusia tergantung pada alat-alat yang ada pada manusia itu sendiri.

Pada masyarakat Minangkabau, fungsi jiwa dibangun oleh kepercayaan kepada Tuhan, Allah Yang Maha Kuasa, Yang Esa lagi Gaib, tampak jelas dalam setiap aspek kehidupan kebudayannya dan riak kehidupan sastranya.

Sifat umum masyarakat tradisional Minangkabau di masa ini masih terasa, dan sukar untuk melepaskan kepercayaan dalam kehidupan tradisi mereka. Terdapat keinginan untuk menyimpan dan memeliharanya yang dalam hal ini tidak terkecuali hasil-hasil sastra Minangkabau sendiri. Hal ini juga dirasa kebenarannya dalam pendapat Moh.Hatta, Wakil Presiden RI pertama menyatakan, “… Pada dasarnya manusia itu bersifat konservatif. Sukar melepaskan perhiasan hidup lama, ingin menyimpan pusaka lama. Di antara pusaka lama itu, banyak di antara kita yang ingin memeliharanya dalam keasliannya”.

Pengukuhan adat bersendi syariat menjadi sangat penting. Jika hal ini dapat tetap ujud dan terpelihara baik, maka akan banyak manfdaatnya, dan telah turut menyalurkan nilai-nilai yang berharga dari satu budaya daerah, hasil masa lampau ke dalam kebudayaan Indonesia modern, sebagai telah dianjurkan oleh Sutan Takdir Alisjahbana.

Menggali khazanah kebudayaan lama Minangkabau, yang banyak tersimpan di dalam bahasa lisan, serta dan menaikkannya ke atas permukaan kehidupan, menjadi bahasa tulisan, niscaya akan memberi sumbangan besar di dalam memupuk kebudayaan nasional, sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia.

Untuk melakukan kompilasi dari nilai-nilai pusaka Minangkabau yang menjadi mutiara kehidupan berbudaya dengan adat bersendi syari’at, perlu dilakukan observasi mengenai pidato-pidato adat dan petuah orang tua-tua, yang diucapkan dalam upacara-upacara kekeluargaan masyarakat di Minangkabau.

Selain dari observasi yang dipertajam untuk menapak Minangkabau yang kuat di masa depan, keharusan pula adanya penelitian historis, terutama diarahkan kepada penyelidikan bentuk-bentuk sastra lisan yang banyak terdapat dalam kehidupan masyrakat Minangkabau, seperti pidato-pidato adat yang masih dihayati dalam kehidupan nyata. Cara inilah yang tersukar dalam pelaksanaannya. Namun, upaya ini akan terasa mudah dengan adanya modal pertautan rasa antara kehidupan beradat dalam bimbingan agama Islam.

Memang amat sukar untuk menentukan berapa jumlah pendukung kesusastraan lisan Minangkabau itu. Berapa banyak yang masih tersisa di dalam khazanah golongan terkemuka dalam adat atau penghlu (ninik mamak), dan berapa banyak pula yang sudah diidentifikasi kembali oleh golongan cerdik pandai, suluah bendang di nagari, atau mereka yang dapat dianggap mengetahui bentuk-bentuk kesusastraan lisan itu.

Berlakunya adaik istiadat nan salingka nagari, telah memberi warna perlakuan peribadi dan masyarakatnya, di dalam berinteraksi sesama. Adat istiadat yang menjadi kebiasaan pada setiap nagari dan luhak, menjadi kekayaan amat berharga.

Praktek perilaku yang disebutkan di dalam pidato dan petatah-petitih adat di tengah kehidupan masyarakat di Minangkabau, terutama di desa-desa, saat ini masih menjaga nilai-nilai utama yang luhur.

Perilaku berbudaya dan berakhlak masih dihayati dalam keseharian mereka, disebabkan tetap berlakunya ketentuan syariat agama Islam dengan kuat. Dan terjaganya dengan baik fungsi-fungsi urang ampek jinih dalam lingkungan kekerabatan di nagari-nagari.

Faktor penghayatan lahiriah dalam melaksanakan adat bersendi syariat, akan lebih banyak berbicara daripada konsep-konsep yang bersifat teoritis. Kearah ini kompilasi harus mengarah.

Bahan Bacaan Tambahan;

1. Webster`s, New World Dictionary of the American Language, Encyclopedie, Edition I,
2. E.Pino and T.Wittermans, English-Indonesian Dictionary, J.B.Wolters, Jakarta, .
3. E.St.Harahap, Kamus Indonesia Ketjik, IBOCO, Jakarta,
4. Drs.Sidi Gazalba, Mesjid Pusat Ibadah dan Kebudayaan Islam, Pustaka Antara, Jakarta.
5. Edward Delavan Perry, A Sanskrit Prizer, Columbia Universitu Press, New York.
6. Drs.Zuber Usman, Kesusastraan Lama Indonesia, Gunung Agung, Jakarta,
7. S.Takdir Alisjahbana, Bahasa Indonesia dan Bahasa Daerah, Pustaka Rakjat, Jakarta,
8. Drs.Sidi Gazalba, Tebaran Pikiran dalam Rangkaian Ketuhanan Yang Maha Esa, Penerbit Agus Salim, Jakarta,
9. Mohammad Hatta, Kumpulan Karangan IV, Balai Buku Indonesia, Jakarta,